26.7 C
Jakarta

Tangkal Radikalisme, Kemenag Galakkan Kampanye Moderasi Beragama di Medsos

Artikel Trending

AkhbarDaerahTangkal Radikalisme, Kemenag Galakkan Kampanye Moderasi Beragama di Medsos
Dengarkan artikel ini
image_pdfDownload PDF

Harakatuna.com. Klaten – Kepala Badan Litbang dan Diklat Kementerian Agama, Prof. Dr. Suyitno menyampaikan, sosialisasi moderasi beragama selain melalui buku juga melalui media sosial. Dalam beberapa riset, disebutkan bahwa media sosial adalah sarana yang paling banyak dan massif digunakan publik mengkampanyekan hal-hal positif mulai dari persoalan pendidikan, perdagangan, wisata hingga paham radikalisme.

Pernyataan itu disampaikan dalam Peluncuran dan Diseminasi Buku Moderasi Beragama Bahasa Asing di Pelataran Candi Sewu, Dukuh Bener, Desa Bugisan, Kecamatan Prambanan, Kab. Klaten, Jawa Tengah, Minggu (18/12).

“Hampir tidak ada satu pun bidang hari ini yang promotenya tidak menggunakan media sosial. Hampir semua bidang, mulai yang positif sampai yang negative,” kata Suyitno dalam keterangannya, Senin (19/12).

Media sosial menurutnya bisa digunakan untuk kegiatan positif, karena sangat efektif, tapi juga tidak jarang digunakan oleh kelompok yang anti mainstream untuk kepentingan negatif. Termasuk digunakan untuk kepentingan isu-isu intoleransi, radikalisme, dan sejenisnya.

“Karena tugas kita dan Kementerian Agama sangat konsen di bidang ini, kita harus sudah saatnya melakukan counter issue, promote, dengan berbagai cara. Baik dalam bentuk artikel, komik, cerita, buku, apapun produk itu,” ucap Suyitno.

“Sudah saatnya kita hadirkan ke media sosial yang jumlah penduduk media sosial jauh lebih responsif, lebih kritis, dibanding penduduk dunia nyata,” paparnya.

Karenanya, sambung Suyitno, Kemenag memandang perlu terus menerus hadir di dunia maya, terus mengisi sekian banyak layanan di media sosial dalam rangka mengimbangi.

“Mari kita semua memiliki komitmen yang sama, tiada pilihan lain kecuali meng-counter issue-issue yang berseliweran di dunia maya, baik sengaja atau tidak kita menemukan konten yang negatif,” serunya.

“Sebelum itu terlambat, maka kita haru berkomitmen bersama, supaya hal itu tidak terjadi di Indonesia yang kita cintai,” tegas Suyitno.

Sementara itu, Kepala Puslitbang Bimas Agama dan Layanan Keagamaan Kemenag RI M. Arfi Hatim menyampaikan, moderasi beragama merupakan kunci bagi terciptanya toleransi dan kerukunan, baik di tingkat lokal, nasional, maupun international atau global. Dia mengungkapkan, ada berbagai cara dan media untuk penguatan moderasi beragama, baik secara internal maupun eksternal.

“Salah satunya kegiatan hari ini yang merupakan penguatan moderasi beragama melalui ‘Peluncuran dan Diseminasi Buku Moderasi Beragama Bahasa Asing’ yang telah diterjamkan sebagai panduan kebijakan mengarusutamakan cara beragama yang moderat,” ucap Arfi Hatim.

“Serta menjadi bagian dari strategi dalam mempromosikan moderasi beragama baik di tingkat nasional maupun internasional,” pungkasnya.

Harakatuna
Harakatuna
Harakatuna.com merupakan media dakwah berbasis keislaman dan kebangsaan yang fokus pada penguatan pilar-pilar kebangsaan dan keislaman dengan ciri khas keindonesiaan. Transfer Donasi ke Rekening : BRI 033901002158309 a.n PT Harakatuna Bhakti Ummat

Mengenal Harakatuna

Artikel Terkait

Artikel Terbaru