28.3 C
Jakarta

Lumpuhkan Radikalisme, Munas MUI Usung Tema Islam Wasathiyah

Artikel Trending

Harakatuna.com. Jakarta – Ketua Umum Majelis Ulama Indonesia (MUI) KH Ma’ruf Amin menyampaikan pidato dalam pembukaan Musyawarah Nasional (Munas) MUI ke-19 di Hotel Sultan, Jakarta, Rabu (25/11). Di momen tersebut, Kiai Ma’ruf mengingatkan dan menegaskan bahwa Islam wasathiyah telah menjadi landasan kerja pengurus MUI periode 2015-2020.

“Kita bersyukur karena Munas ke-9 MUI tahun 2015 telah menetapkan Islam wasathiyah sebagai platform atau landasan kerja pengurus MUI periode 2015-2020,” kata Kiai Ma’ruf saat menyampaikan pidato di pembukaan Munas MUI ke-10, Rabu (25/11).

Kiai Ma’ruf yang juga wakil presiden Indonesia ini menyampaikan, selama lima tahun terakhir, Dewan Pimpinan MUI manjadikan keputusan Munas 2015 tersebut sebagai manhaj MUI dalam berpikir, bersikap, dan bertindak atau dalam ber[ikir dan bergerak (fikrah dan harakah).

Menurut Kiai Ma’ruf, pengarusutamaan Islam wasathiyah dipandang sebagai sebuah kebutuhan mendesak. Hal itu penting seiring dengan kuatnya indikasi terus menguatnya radikalisme di masyarakat, baik radikalisme kiri maupun radikalisme kanan.

Kiai Ma’ruf menjelaskan, radikalisme kiri merupakan gerakan liberalisme dan sekularisme dalam beragama. Sedangkan radikalisme kanan merupakan gerakan radikalisme dalam beragama dan terorisme berkedok agama.

Wasathiyah, menurut Kiai Ma’ruf, adalah cara berpikir, bersikap dan bertindak secara moderat, tidak berlebihan (ifrathi) dan tidak juga berlaku masa bodoh (tafrithi).

BACA JUGA  3 Negara di Timur Tengah Siap Jadi Medan Jihad Kader Muda Teroris JI

“Dan wasathiyah itu adalah cara berpikir yang tidak terlalu rigid (tasyaddudi) dan tidak terlalu longgar atau permisif (tasahuli). Oleh karena itu, sikap wasathiyah adalah sikap yang moderat (tawassuth) di antara dua ekstrem (tatharrufaini),” ujarnya.

Kiai Ma’ruf menegaskan, komitmen untuk tetap menjadikan Islam wasathiyah sebagai cara berpikir, bersikap, dan bertindak harus tetap menjadi pedoman dalam setiap kiprah MUI di masa yang akan datang. Kiai Ma’ruf mewakili segenap pimpinan dan pengurus MUI menyampaikan ucapan terima kasih kepada semua pihak yang telah bekerja sama dengan MUI dalam merealisasikan berbagai program kegiatan serta semua pengurus MUI yang selama ini telah berkhidmat dan berjuang di MUI.

BACA JUGA  Mendewa-dewakan Keturunan Nabi Adalah Perbudakan Spiritual

“Dan di pengujung masa bakti kepengurusan ini saya sebagai ketua umum (MUI), mandataris Munas ke-9 MUI tahun 2015, memohon maaf atas segala kesalahan dan kekhilafan,” ujar Kiai Ma’ruf.

Harakatuna
Harakatuna
Harakatuna.com merupakan media dakwah berbasis keislaman dan kebangsaan yang fokus pada penguatan pilar-pilar kebangsaan dan keislaman dengan ciri khas keindonesiaan. Transfer Donasi ke Rekening : BRI 033901002158309 a.n PT Harakatuna Bhakti Ummat

Mengenal Harakatuna

Artikel Terkait

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Artikel Terbaru