27.6 C
Jakarta

Komplotan Pria Anti Islam Polandia Rencanakan Bom Masjid

Artikel Trending

Harakatuna.com. Warsawa – Jaksa penuntut di Polandia mendakwa dua pria anti Islam berkomplot untuk menyerang masjid dengan bahan peledak. Keduanya juga dituduh merencanakan serangan racun.

Salah satu terdakwa bahkan telah menulis manifesto tentang perlunya memusnahkan kelompok agama.

Kedua pria anti Islam itu ditangkap pada November 2019, sehari sebelum pawai nasionalis besar-besaran di Warsawa. Polisi menyita senjata, obat-obatan, bahan peledak dan bahan kimia, dan penyelidikan dimulai. Jaksa tidak merinci identitas kedua terdakwa.

Pada saat penangkapan, komplotan pria anti Islam sudah diselidiki atas dugaan keterlibatan dalam komplotan seorang akademisi Polandia yang dijuluki “Breivik Polandia” untuk meledakkan gedung parlemen pada tahun tahun 2012. Julukan itu diambil dari nama teroris sayap kanan Norwegia Anders Behring Breivik.

Jaksa penuntut pada hari Senin mendakwa kedua pria anti Islam itu karena menyiapkan bahan peledak yang mengancam kehidupan dan kesehatan banyak orang.

Pemerintah Polandia, melalui seorang juru bicaranya, mengatakan kepada Onet, Selasa (5/1/2021) bahwa orang-orang itu menargetkan “objek religius tertentu dari komunitas Islam”, yang diyakini sebagai masjid.

Juru bicara itu menambahkan bahwa para konspirator juga berencana untuk “menyebarkan zat beracun ke orang-orang tertentu”, dalam kampanye yang bertujuan untuk mencegah “Islamisasi” di Polandia. Terdakwa ketiga juga dituduh memiliki bahan kimia prekursor untuk bahan peledak.

BACA JUGA  Ledakan Bom Rakitan di Timur Laut Mali Tewaskan Dua Tentara Prancis

Seperti Breivik di Norwegia dan penembak masjid Brenton Tarrant di Selandia Baru, salah satu calon penyerang menyiapkan manifesto yang menurut jaksa “menghasut kebencian atas dasar perbedaan etnis dan agama”.

Kedua terdakwa yang berkomplot untuk membom masjid menghadapi hukuman 10 tahun penjara jika terbukti bersalah, sementara terdakwa ketiga menghadapi dua tahun di balik jeruji besi karena memiliki bahan kimia ilegal.

Polandia adalah negara Katolik yang kukuh, di mana Muslim membentuk sekitar 0,1 persen dari populasi. Dua masjid Warsawa sama-sama menjadi sasaran para pengacau dalam beberapa tahun terakhir, di mana jendela-jendela di salah satu masjid dan pusat budaya pernah dipecahkan pada 2017.

BACA JUGA  Erdogan Sebut Terorisme Ancam Dunia Islam dari Dalam

Jajak pendapat Pew Research tahun lalu menemukan bahwa dua pertiga orang Polandia memiliki pandangan yang tidak baik tentang Muslim di negara mereka, dan partai Hukum dan Keadilan yang berkuasa di negara itu telah menolak menerima sejumlah besar migran Muslim, di mana menteri dalam negeri saat itu Mariusz Blaszcak membandingkan posisi partainya di tahun 2017 dengan posisi “Charles the Hammer yang menghentikan invasi Muslim ke Eropa pada abad ke-8”.

Harakatuna
Harakatuna
Harakatuna.com merupakan media dakwah berbasis keislaman dan kebangsaan yang fokus pada penguatan pilar-pilar kebangsaan dan keislaman dengan ciri khas keindonesiaan. Transfer Donasi ke Rekening : BRI 033901002158309 a.n PT Harakatuna Bhakti Ummat

Mengenal Harakatuna

Artikel Terkait

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Artikel Terbaru