27.6 C
Jakarta

Iran Sangkal Pembunuhan Ilmuwan Nuklirnya dengan Senjata Canggih Mossad

Artikel Trending

AkhbarInternasionalIran Sangkal Pembunuhan Ilmuwan Nuklirnya dengan Senjata Canggih Mossad
Dengarkan artikel ini
image_pdfDownload PDF

Harakatuna.com. Taheran – Iran membantah laporan New York Times yang merinci bagaimana Mossad membunuh ilmuwan nuklir Mohsen Fakhrizadeh dibunuh dengan robot pembunuh berteknologi artificial intelligence (AI).

Juru bicara Kementerian Luar Negeri Iran Saeed Khatibzadeh dalam konferensi pers hari Minggu (19/9/2021) mengatakan laporan media Amerika Serikat (AS) itu tak sesuai dengan rincian yang dimiliki intelijen Teheran hk.

Fakhrizadeh dibunuh di pinggiran Teheran pada 26 November 2020. Menurut laporan New York Times, pembunuhan itu dilakukan oleh Mossad, badan intelijen Israel untuk operasi di luar negeri.

Menurut laporan itu, senjata yang membunuh sang ilmuwan adalah senapan mesin FN MAG buatan Belgia yang dimodifikasi yang dipasang pada robot dan ditenagai oleh artificial intelligence atau kecerdasan buatan.

BACA JUGA  Afghanistan Mulai Hadapi Kelangkaan Pangan

New York Times mengatakan laporannya berasal dari wawancara dengan pejabat AS, Israel dan Iran, termasuk dua pejabat intelijen yang mengetahui rincian perencanaan dan pelaksanaan operasi Mossad.

Khatibzadeh membantah klaim laporan itu, dengan mengatakan intelijen Iran memiliki semua rincian tentang insiden tersebut, termasuk semua orang yang terlibat.

Awalnya, ada laporan saksi melihat dua pembunuh di tempat kejadian. Tetapi dua hari setelah pembunuhan itu, sebuah laporan oleh kantor berita Fars yang berafiliasi dengan Korps Garda Revolusi Islam (IRGC) Iran mengatakan tidak ada pembunuh di tempat kejadian dan senjata itu dioperasikan dari jauh.

Harakatuna
Harakatuna.com merupakan media dakwah berbasis keislaman dan kebangsaan yang fokus pada penguatan pilar-pilar kebangsaan dan keislaman dengan ciri khas keindonesiaan. Transfer Donasi ke Rekening : BRI 033901002158309 a.n PT Harakatuna Bhakti Ummat

Mengenal Harakatuna

Artikel Terkait

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Artikel Terbaru