25.4 C
Jakarta

Demo Anarkis, Bagaimana Hukumnya dalam Islam?

Artikel Trending

Memberantas FPI, Memberantas Pembising Negeri

Sejumlah anggota TNI berseragam lengkap mendatangi Markas DPP Front Pembela Islam (FPI) di Petamburan, Jakarta Pusat, pada Kamis (19/11) lalu. Mereka menurunkan baliho Habib...

Ampuhnya Doa Orang Puasa

Berbicara tentang manjurnya doa orang puasa sejenak kita akan langsung tertuju pada sebuah hadis dalam Sunan Ibnu Majah yang diriwayatkan oleh Abdullah bin Amr...

Hukum Menyimpan Tali Pusar Bayi Menurut Islam

Tali pusar adalah jalan yang menghubungkan antara ibu dan bayinya ketika masih dikandungan. Tali pusar ini berfungsi untuk menyalurkan makanan dan oksigen dari ibu...

Rizieq Shihab Mati Langkah?

Pesta penyambutan kepulangan Rizieq Shihab berubah menjadi bencana bagi masa depan perjuangan politik Rizieq Shihab dan kawan-kawan. Belum genap satu bulan menginjak kaki di...

Bullshit Para “Pembela” Islam

Sejak Ahok jadi Gubernur DKI Jakarta, Rabu, 19 November 2014, para pembela Islam tidak bisa hidup tenang sampai hari ini. mereka semakin radikal. Radikalisme...

Habib yang Menjamur

Dulu, saat saya kecil, di jalan-jalan tidak pernah terpampang baliho. Suasana damai sekali, bahkan tatkala gaduh pun, ya, paling itu karena persoalan biasa. Tidak...

Daftar Daerah yang Tegas Menolak Kehadiran Rizieq Shihab dan FPI

Gelombang penolakan atas keberadaan organisasi Front Pembela Islam menjalar kemana-mana, utamanya pasca kedatangan Rizieq Shihab ke Indonesia dari pelariannya atas kasus hukum yang menimpa....

Budaya Akademik dan Etos Kerja Dalam Islam

Islam sebagai agama yang kaffah tentu mengatur secara komprehensif segala aktifitas manusia dari mulai bangun tidur samapai tidur kembali. Sebagai agama yang kaffah, Islam...

Senin, (5/10) Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) mengesahkan Rancangan Undang-Undang (RUU) Omnibus Law. Karena banyak terjadi pembahasan yang kontroversi dalam beberapa pasalnya, akhirnya RUU ini ditolak oleh sebagian besar masyarakat. Bahkan penolakan ini menimbulkan berbagai demo yang tak sedikit berujung pada demo anarkis.

Demo anarkis terjadi diberbagai wilayah Indonesia dalam menentang pengesahan RUU Omnibus Law. Demo Anarkis ini menyebabkan pembakaran dan pengrusakkan terhadap kantor-kantor kepolisian dan gedung-gedung pemerintah serta banyak fasilitas umum. Lantas bagaimana hukum melakukan demo anarkis dalam Islam..?

Sebagai negara yang menganut sistem demokrasi, demo adalah hal yang diperbolehkan oleh undang-undang. Demonstrasi menjadi sarana masyarakat menyampaikan aspirasinya dalam rangka mengontrol kekuasan. Memang ulama Islam kontenporer sendiri berbeda pandangan mengenai boleh tidaknya melakukan demontrasi.

Sebagian Ulama mengatakan boleh seperti Dr., Yusuf al-Qardhawi, Dr., Salman al-Audah, Dr, Mohammad shaleh al-Munjid, Dr., Anwar al-Dabbur, Dr., Anas Abu Atha’ dan beberapa lembaga fatwa ulama lainnya seperti di Mesir, di Irak dan negara lainnya. Di samping itu, ada yang tidak memperbolehkan seperti kelompok ulama yang mengatasnamakan kelompok ulama Salafi seperti Syekh Nasiruddin al-Albani, Syekh Muhammad bin Shaleh al-Ustsaimin, Syekh Adul Aziz bin Baz, Syekh Shaleh al-Fauzan dan lain sebagainya.

Pandangan Ulama Tentang Demo Anarkis

Hani bin Abdullah bin Jubair dalam bukunya “Hurriyatu Ar-Ra`yi Wa Ad-Dhawābith As-Syar`iyyah li at-Ta`bîri `anhu” mengatakan bahwa demonstrasi itu diperbolehkan sebagai wujud penyampaian aspirasi namun dengan tetap menjaga ketertiban masyarakat. Beliau menuliskan

تمتع الإنسان  بكامل حريته في الجهر بالحق، وإسداء النصيحة في كل أمور الدين والدنيا، فيما يحقق نفع المسلمين، ويصون مصالح كل من الفرد والمجتمع، ويحفظ النظام  العام، وذلك في إطار الأمر بالمعروف والنهي عن المنكر

Artinya: “Manusia memiliki kebebasan untuk menyampaikan kebenaran secara tegas dan terbuka. Dan berhak menyampaikan nasehat, baik dalam persoalan agama dan keduniaan, dalam rangka mewujudkan kemanfaatan bagi kaum muslimin. Dengan tetap menjaga kemaslahatan individu dan masyarakat serta tata tertib umum. Hal itu dilakukan dalam rangka melakukan amar ma`ruf dan nahi munkar”.

Nabi Muhammad juga bersabda bahwa menasehati pemimpin itu bisa menghilangkan kedengkian dan kecurigaan masyarakat. Nabi mengatakan

ثَلاَثٌ لاَ يُغَلُّ عَلَيْهِنَّ قَلْبُ مُسْلِمٍ إِخْلاَصُ الْعَمَلِ لِلَّهِ وَمُنَاصَحَةُ أَئِمَّةِ الْمُسْلِمِينَ وَلُزُومِ جَمَاعَتِهِمْ فَإِنَّ الدَّعْوَةَ تُحِيطُ مِنْ وَرَائِهِمْ

Artinya: “Ada tiga hal yang hati seorang muslim tidak menjadi dengki karenanya. Ikhlas beramal hanya untuk Allah, memberi nasehat kepada para penguasa, dan tetap bersama jama’ah karena doa (mereka) meliputi dari belakang mereka”. [HR. Tirmidzi no. 2658]

Karena menasehati pemimpin bisa menjadikan masyarakat terbebas dari kedengkian. Maka demontrasi sebagai sarana menyampaikan aspirasi dan pendapat di muka publik dalam rangka menasehati pemimpin adalah hal yang legal dalam Islam. Tentunya demontrasi harus dilakukan dengan mematuhi regulasi yang berlaku, serta memperhatikan aspek kemaslahatan umum.

Islam Melarang Melakukan Demo Anarkis

Namun demikian apabila demonstrasi dilakukan secara anarkis dalam artian demonstrasi yang mengakibatkan terjadinya kekacauan, membahayakan keamanan publik serta menyebabkan kerusakan fasilitas umum atau hak milik orang lain. Maka demo anarkis seperti ini dilarang dalam Islam. Hal ini dianggap sebagai perbuatan yang melanggar hukum dan bertentangan dengan syari`at Islam.

Penegasan larangan demo anarkis juga disampaikan oleh Dr. Abdul Qadir `Audah. Dalam kitabnya yang berjudul At-tasyri` al-Jinā`I al-Islāmiy. Beliau menyatakan:

أباحت الشريعة حرية القول وجعلتها حقّاً لكل إنسان  – إلى أن قال – فإن حرية القول ليست مطلقة، بل هي مقيدة بأن لا يكون ما يُكتب أو يقال خارجا عن حدود الأداب العامة والأخلاق الفاضلة أو مخالفا لنصوص الشريعة

Artinya: “Syari`at Islam melegalkan kebebasan berpendapat ataupun menyampaikan aspirasi dan bahkan memposisikannya sebagai hak bagi setiap manusia … kebebasan berpendapat ini tidaklah bersifat mutlak tak terbatas. Namun ia perlu dibatasi, yakni sekiranya apa yang ditulis dan diucapkan tidak keluar dari batasan-batasan norma secara umum dan nilai akhlak yang luhur serta tidak menyalahi ketentuan syari`at”.

Dengan demikian maka bisa disimpulkan bahwa melakukan demontrasi dalam rangka menyampaikan aspirasi adalah perbuatan legal dalam Islam. Namun demikian Islam secara jelas melarang bahkan mengharamkan umatnya untuk melakukan demo anarkis yang merusakan fasilitas umum dan menimbulkan kemudaratan.

 

 

Khalwani Ahmad
Khalwani Ahmad
Pemerhati Sejarah Peradaban Islam Nusantara

Mengenal Harakatuna

Artikel Terkait

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Artikel Terbaru

Habib yang Menjamur

Dulu, saat saya kecil, di jalan-jalan tidak pernah terpampang baliho. Suasana damai sekali, bahkan tatkala gaduh pun, ya, paling itu karena persoalan biasa. Tidak...

HRW Tuntut Arab Saudi Putuskan Status Muslim Uighur Ditahan

Harakatuna.com. New York – Human Rights Watch (HRW) telah meminta pihak berwenang Arab Saudi untuk “segera mengklarifikasi” status Muslim Uighur dari minoritas etnis Uighur...

Serial Pengakuan Mantan Teroris (XI): Kurnia Widodo Korban Paham NII

Sebut saja saya Kurnia Widodo. Saya Lahir di Medan tahun 1974. Masa kecil saya dilalui seperti anak-anak pada biasanya. SMA saya awalnya ditempuh di...

Densus 88 Ringkus Teroris Pembuat Bom Taufik Bulaga

Harakatuna.com. Bandar Lampung - Polri buka suara soal penangkapan teroris Taufik Bulaga oleh Densus 88 Antiteror di Kampung Sribawono, Kecamatan Seputih Banyak, Lampung Tengah....

Beginilah Hukum Shalat Sambil Memakai Sandal

Di zaman nabi dahulu, pelaksanaan shalat sambil menggunakan sandal lumrah terjadi. Pasalnya, masjid kala itu tidak berlantai ubin seperti masjid-masjid di zaman sekarang. Sehingga...

Waspadai Ideologi Radikal yang Disusupkan di Konten Medsos

Harakatuna.com. Jakarta - Kepala Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT), Komjen Pol Dr. Boy Rafli Amar, meminta masyarakat mewaspadai penyebarluasan ideologi radikal terorisme yang banyak...

Relasi Iman, Keadilan dan Demokrasi ala Cak Nur

Nurcholish Madjid, atau yang biasa dipanggil Cak Nur, dikenal luas sebagai salah satu cendekiawan Muslim terbesar di Indonesia. Pemikirannya merupakan suatu usaha untuk mencari...