31.7 C
Jakarta

Teroris TIP Bersama Front Al-Nusra Rencanakan Serangan Drone Di Pangkalan Udara Rusia

Artikel Trending

AkhbarInternasionalTeroris TIP Bersama Front Al-Nusra Rencanakan Serangan Drone Di Pangkalan Udara Rusia
Dengarkan artikel ini
image_pdfDownload PDF

Harakatuna.com. Suriah – Ketika Rusia melanjutkan serangannya tanpa henti di negara tetangga Ukraina, teroris dari Partai Islam Turkistan (TIP) atau Gerakan Islam Turkistan (TIM) dan Front Al-Nusra [atau al-Qaeda di Suriah] sedang merencanakan serangan terhadap Pangkalan Udara Khmeimim dengan menggunakan senjata lama.

Di Suriah, Rusia memiliki dua pangkalan militer, fasilitas angkatan laut di Tartus dan Pangkalan Udara Khmeimim di tenggara kota Latakia di Hmeimim, Kegubernuran Latakia.

Pangkalan Rusia yang terletak di bekas benteng yang dikuasai AS di Suriah utara telah berulang kali terkena tembakan teroris yang intens sejak didirikan pada tahun 2015.

Komandan militer Rusia telah menggunakan serangan pesawat tak berawak sebagai sarana untuk bernegosiasi dengan Turki untuk meluncurkan kampanye militer di Idlib.

Militer AS mundur dari kota Qamishli di Suriah utara – pusat administrasi Unit Perlindungan Rakyat (YPG) yang didominasi Kurdi pada 2019 setelah peluncuran  Operasi Mata Air Perdamaian Turki. 

Sebagai bagian dari kesepakatan, YPG, yang telah ditetapkan Turki sebagai organisasi teroris, didorong lebih jauh ke selatan dan pasukan Turki dan Rusia sejak itu melakukan patroli bersama. 

Sejumlah besar drone telah dirakit di dekat Jisr ash-Shughur, sebuah kota di barat laut Suriah yang diduduki oleh Nusra dan TIP, dengan beberapa UAV memiliki jangkauan hingga 70 km, Oleg Yegorov, wakil kepala Pusat Kementerian Pertahanan Rusia untuk Rekonsiliasi di Suriah mengatakan pada briefing, menurut badan-badan yang berafiliasi dengan negara.

Selama beberapa tahun terakhir, tentara Rusia telah membalas kerusakan yang ditimbulkan di pangkalan tersebut dari beberapa peluncuran rudal sistem roket, dan dari pesawat tak berawak yang diluncurkan oleh militan dari zona de-eskalasi Idlib.

BACA JUGA  Pasukan Rusia dan Suriah Bunuh 20 Anggota Milisi

Rusia berafiliasi dengan serangan sebelumnya di Pangkalan Udara Khmeimim pada 2018 dengan Hayat Tahrir al-Sham, organisasi bersenjata yang terlibat dalam Perang Saudara Suriah yang dituduh Moskow melanggar gencatan senjata.

Pasukan Dirgantara Rusia telah berada di garis depan menghancurkan situs teroris di zona de-eskalasi Idlib Suriah untuk melindungi pangkalan Angkatan Bersenjata Rusia dan pasukan pemerintah Suriah.

Pada bulan Oktober, Pasukan Dirgantara Rusia menghancurkan fasilitas kelompok teroris Jabhat al-Nusra di zona de-eskalasi Idlib. Pasukan Rusia, khususnya kekuatan udara tempur, melancarkan intervensi militer di Suriah untuk mencegah runtuhnya rezim diktator Suriah Bashar Al Assad.

Wakil Kepala Pusat Rusia untuk Rekonsiliasi Pihak Berlawanan di Suriah Mayor Jenderal Yegorov mengutip ancaman keamanan terhadap anggota layanan dari kontingen Rusia dan pasukan pemerintah Republik Arab Suriah sebagai alasan serangan teror. 

Sejak 2015, pengelompokan udara Rusia di Khmeimim telah menjadi bagian integral dalam memberikan dukungan kepada pasukan darat Suriah dan Hizbullah dan penasihat Pasukan Quds Iran yang berperang melawan koalisi AS Pasukan Demokratik Suriah (SDF), Tentara Nasional Suriah (SNA) yang didukung Negara Teluk dan Turki.

Amerika Serikat pertama kali mengerahkan angkatan bersenjatanya di timur laut Suriah pada 2015 sebagai bagian dari koalisi untuk memerangi kelompok Negara Islam (ISIS). Saluran dekonfliksi telah didirikan sejak 2015 untuk mencegah bentrokan antara tentara Rusia dan Amerika. 

Harakatuna
Harakatuna
Harakatuna.com merupakan media dakwah berbasis keislaman dan kebangsaan yang fokus pada penguatan pilar-pilar kebangsaan dan keislaman dengan ciri khas keindonesiaan. Transfer Donasi ke Rekening : BRI 033901002158309 a.n PT Harakatuna Bhakti Ummat

Mengenal Harakatuna

Artikel Terkait

Artikel Terbaru