27.8 C
Jakarta

Presiden Chechnya Ancam Akan ‘Menangani’ Negara-Negara Pembakar Al-Qur’an

Artikel Trending

AkhbarInternasionalPresiden Chechnya Ancam Akan ‘Menangani’ Negara-Negara Pembakar Al-Qur’an
Dengarkan artikel ini
image_pdfDownload PDF

Harakatuna.com. Grozny – Presiden Republik Chechnya Rusia Ramzan Kadyrov mengecam para pemimpin Muslim atas kegagalan mereka menangani berbagai insiden pembakaran Al-Qur’an di Barat.

Dia bersumpah akan melakukan yang terbaik untuk “menangani” pelakunya setelah berakhirnya konflik Ukraina.

Dalam sebuah pernyataan di Telegram, Kadyrov mengatakan bahwa penodaan kitab suci Islam yang terus berlanjut di Eropa menimbulkan “tantangan yang belum pernah terjadi sebelumnya” bagi dunia Muslim, rt.com melaporkan.

“Di mana para pemimpin negara Muslim saat ini? Mengapa mereka membiarkan Kitab Suci kita dilanggar secara terbuka dan tidak mengambil langkah signifikan untuk melindungi umat Islam dan agama Islam? Apakah mereka benar-benar lebih takut akan reaksi dan sanksi Amerika dan Eropa daripada murka Allah SWT?” katanya.

Menurutnya, Rusia berdiri sendiri melawan “kebijakan kolonial ateis yang agresif” Barat sambil berjuang “untuk nilai-nilai sakral dan sakral kami” di Ukraina.

“Saya 100% yakin akan menang. Ketika kami selesai dengan Ukraina, kami akan pergi ke negara-negara yang telah menodai Al-Qur’an,” kata Kadyrov.

Dia menambahkan bahwa ada banyak Muslim di Rusia yang tidak akan mengabaikan insiden tersebut.

BACA JUGA  137 Truk Bantuan Masuk Gaza usai Gencatan Senjata Hari Pertama

Dia ingat bahwa sekitar 10.000 pejuang Chechnya sekarang beraksi di Ukraina, dengan 15.000 lainnya siap untuk terjun ke medan perang.

“Ada tiga puluh, empat puluh, lima puluh ribu sukarelawan lagi. Kami memiliki senjata, alat berat. Kami akan menunjukkan [Presiden Ukraina Vladimir] Zelensky apa yang terjadi jika dia menjual bangsanya. Dan kami akan menunjukkan konsekuensinya kepada mereka yang mendukung semua ini,” katanya.

Dalam beberapa pekan terakhir, Denmark dan Swedia telah menyaksikan serangkaian protes publik di mana para aktivis anti-Muslim menodai Al-Qur’an, yang memicu kemarahan di antara umat Islam di seluruh dunia.

Di saat kedua negara Nordik itu menyesalkan insiden tersebut, mereka mengatakan bahwa mereka tidak dapat mencegahnya, dengan alasan kebebasan berekspresi. Namun, menghadapi tekanan balik dan risiko keamanan yang meningkat, baik Kopenhagen maupun Stockholm telah mengisyaratkan kesiapan untuk mengatasi masalah tersebut.

Sementara itu, Presiden Rusia Vladimir Putin mengutuk pembakaran Al-Qur’an dan menyebutnya “kejahatan” dan upaya untuk menghasut perpecahan sektarian.

Ahmad Fairozi
Ahmad Fairozihttps://www.penasantri.id/
Mahasiswa UNUSIA Jakarta, Alumni PP. Annuqayah daerah Lubangsa

Mengenal Harakatuna

Artikel Terkait

Artikel Terbaru