25.1 C
Jakarta

Sahkah Bermakmum Pada Anak Kecil yang Belum Baligh?

Artikel Trending

Asas-asas IslamFikih IslamSahkah Bermakmum Pada Anak Kecil yang Belum Baligh?
Dengarkan artikel ini
image_pdfDownload PDF

Harakatuna.com. Kita tau shalat jamaah lebih utama 27 derajat daripada shalat sendirian. Makanya kita sangat dianjurkan menunaikan shalat lima waktu secara berjamaah. Lantas bagaimana bila kita tidak menemukan seorang pun yang dapat menjadi imam selain anak kecil yang belum baligh, sahkah bermakmum kepadanya?

Menurut Syafiiyyah bermakmum pada anak kecil yang belum baligh hukumnya sah. Mereka mendasarkan pendapatnya kepada hadis yang diriwayatkan dari Amr bin Salamah;

عن عمرو بن سلمة قال: « أُمِّمْت عَلَى عَهْدِ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَأَنَا غُلَامٌ ابْنُ سَبْعِ سِنِينَ»

“Aku pernah menjadi Imam pada masa Rasulullah masih hidup dan saat itu aku berusia tujuh tahun.” (HR. Bukhori)

Hal ini sebagaimana yang disampaikan Syekh Wahbah al-Zuhailiy dalam kitabnya Fiqh al-Islami Wa Adilllatuhu Juz II halaman 1193;

وقال الشافعية: يجوز اقتداء البالغ بالصبي المميز، لما روي عن عمرو بن سلمة قال: «أممت على عهد رسول الله صلّى الله عليه وسلم وأنا غلام ابن سبع سنين» والأصح صحة إمامة الصبي عندهم في الجمعة أيضاً، مع الكراهة

“Syafiiyyah berkata; boleh-boleh saja orang yang sudah baligh bermakmum pada anak kecil yang sudah tamyiz (tapi belum baligh). Kebolehan ini berdasarkan hadis yang diriwayatkan dari Amr bin Salamah di atas. Dan menurut pendapat yang ashoh dalam Mazhab Syafii, anak kecil sah juga menjadi imam shalat jumat. Namun keabsahan tersebut disertai adanya kemakruhan.”

BACA JUGA  Hukum Membunuh Kucing Dalam Islam

Sementara menurut Hanafiyyah, anak kecil yang belum baligh tidak sah menjadi imam shalat bagi orang yang sudah baligh. Baik dalam shalat fardhu ataupun shalat sunnah. Sedangkan menurut Malikiyyah dan Hanabilah, anak kecil yang belum baligh tidak sah menjadi imam shalat bagi orang yang sudah baligh kalau shalat yang dilakukan adalah shalat fardhu. Kalau yang dilakukan adalah shalat sunnah, maka sah-sah saja anak kecil menjadi makmum bagi orang sudah baligh. (Fiqh al-Islami Wa Adillatuhu, [II/1193])

Dalil yang dijadikan pijakan oleh ketiga mazhab tersebut (selain Mazhab Syafii) adalah hadis yang diriwayatkan dari Ibnu Masud dan Ibnu Abbas berikut;

عن ابن مسعود وابن عباس: «لا يؤم الغلام حتى يحتلم»

“Seorang anak kecil tidak sah menjadi Imam sampai ia mimpi basah (baligh).” (HR. Abdur Razzaq)

Dengan demikian dapat disimpulkan, bahwa bermakmum pada anak kecil yang belum baligh hukumnya mutlak sah menurut Syafiiyyah. Mutlak tidak sah menurut Hanafiyyah. Dan tidak sah jika yang dilakukan adalah shalat fardhu menurut Malikiyyah dan Hanabilah.

Harakatuna
Harakatuna
Harakatuna.com merupakan media dakwah berbasis keislaman dan kebangsaan yang fokus pada penguatan pilar-pilar kebangsaan dan keislaman dengan ciri khas keindonesiaan. Transfer Donasi ke Rekening : BRI 033901002158309 a.n PT Harakatuna Bhakti Ummat

Mengenal Harakatuna

Artikel Terkait

Artikel Terbaru