31.3 C
Jakarta

Perempuan Sebagai Tiang Negara

Artikel Trending

Habib yang Menjamur

Dulu, saat saya kecil, di jalan-jalan tidak pernah terpampang baliho. Suasana damai sekali, bahkan tatkala gaduh pun, ya, paling itu karena persoalan biasa. Tidak...

Hukum Menyimpan Tali Pusar Bayi Menurut Islam

Tali pusar adalah jalan yang menghubungkan antara ibu dan bayinya ketika masih dikandungan. Tali pusar ini berfungsi untuk menyalurkan makanan dan oksigen dari ibu...

Ampuhnya Doa Orang Puasa

Berbicara tentang manjurnya doa orang puasa sejenak kita akan langsung tertuju pada sebuah hadis dalam Sunan Ibnu Majah yang diriwayatkan oleh Abdullah bin Amr...

Rizieq Shihab Mati Langkah?

Pesta penyambutan kepulangan Rizieq Shihab berubah menjadi bencana bagi masa depan perjuangan politik Rizieq Shihab dan kawan-kawan. Belum genap satu bulan menginjak kaki di...

Makna Rahmat dalam Al-Qur’an Al-Karim

Rahmat terdiri dari tiga huruf râ’, hâ’, dan mîm. Menurut Ibnu Faris dalam Maqâyîs al-Lughah setiap kata Arab yang berakar dari tiga huruf râ’,...

Relasi Iman, Keadilan dan Demokrasi ala Cak Nur

Nurcholish Madjid, atau yang biasa dipanggil Cak Nur, dikenal luas sebagai salah satu cendekiawan Muslim terbesar di Indonesia. Pemikirannya merupakan suatu usaha untuk mencari...

Wudhu Menurut aL-Qur’an dan Sunah

Wudhu merupakan ritual penting dalam Islam untuk menjaga kesucian dalam beribadah. Perintah dan dasar landasan berwudhu berangkat dari firman Allah swt dalam QS al-Maidah...

Presiden Soekarno, Waliyul Amri Dhoruri Bi-Syaukah

Presiden Soekarno, Waliyul Amri Dhoruri Bi-Syaukah Usai Kuliah Subuh, para santri yang menonton tayangan Khazanah dari sebuah stasiun televisi terlibat kegaduhan karena saling berkomentar tentang...

Sudahkah bangsa ini memperlakukan perempuan sebagai tiang Negara?

Dulu, seneng sekali dengan sebutan perempuan sebagai tiang Negara. Jika perempuan baik, maka baiklah Negara. Jika mereka rusak, maka rusaklah Negara. Gak main-main. Penentu tunggal maju-mundurnya sebuah bangsa.

Sampai mbak Yuniyanti Chuzaifah mengingatkan. Bahwa sebutan ini sering dimaknai dengan cara yang tidak adil, yakni perempuan adalah penyangga tunggal moralitas bangsa. Ujung-ujungnya semua persoalan bangsa, perempuanlah yang paling bertanggung jawab.

Mengapa banyak koruptor di negeri ini? Karena perempuan boros dan hobi berfoya-foya. Mengapa banyak perkosaan terjadi di negeri ini? Karena perempuan pakaiannya seksi, keluar malam, dan lain-lain.

Kalau persoalan Negara yang besar saja begitu, apalagi persoalan keluarga toh. Mengapa perempuan menjadi korban KDRT? Karena mereka tidak taat suaminya. Tidak perlu dicek apakah suaminya layak ditaati atau tidak.

Mengapa diduakan? Karena tidak mampu melayani suaminya dengan baik. Tidak perlu juga dicek apakah suaminya sudah melakukan tanggung jawabnya dengan baik atau belum. Pokoknya semua masalah, akarnya adalah perempuan.

Tapi anehnya kalau Negara mencapai prestasi, ko banyak yang lupa ya untuk mengaitkan dengan wanita? Padahal jika perempuannya baik, maka baiklah Negara juga loh. Hmm

Tiang adalah salah satu bagian penting dalam sebuah bangunan. Bukan satu-satunya. Rumah yang kokoh tidak hanya perlu tiang yang kuat, tapi juga fondasi, dinding, atap dan lain-lain yang mendukung.

Penyebutan perempuan sebagai tiang Negara adalah peringatan keras bagi siapa pun. Terutama mereka yang diberi amanah mengelola Negara agar memastikan wanita menjadi warga Negara yang kuat, jika Negara ingin kokoh dan maju.

Memberdayakan Perempuan

Ingin Negara kuat? Ya pastikan dong perempuan sebagai tiangnya kuat dan tidak dilemahkan secara kultural dan struktural. Jangan biarkan mereka menikah, hamil, melahirkan, dan menyusui bayi di usia anak-anak. Tunggu mereka dewasa agar bisa menjadi Madrasah pertama yang baik bagi anak-anak bangsa.

 

Ingin Negara maju? Ya jangan biarkan wanita sebagai tiangnya terbelakang dan terus mundur. Sertakan mereka dalam derap kemajuan bangsa. Dorong mereka sekolah setinggi-tingginya. Agar bersama laki-laki dapat tumbuh kembang maksimal, dan manfaat seluas-luasnya dalam kehidupan berbangsa dan bernegara.

Ingin Negara baik karena perempuannya baik? Ya bersikap baik dong pada wanita sebagai tiangnya. Ajarkan laki-laki untuk bertanggung jawab atas kegagalannya dan jangan jadikan wanita sebagai kambing hitamnya. Laki-laki dan wanita mesti didorong bersama-sama untuk memajukan Negara dan bertanggung jawab atas kemundurannya.

Ingin Negara tidak rusak karena perempuannya rusak? Ya jangan rusak masa depan perempuan sebagai tiangnya dengan aneka bentuk kekerasan dong. Pastikan mereka aman di dalam dan di luar rumah. Agar bisa terus tingkatkan kualitas diri, biar bisa menjadi manusia terbaik dengan bermanfaat seluas-luasnya.

Pesan utama “Perempuan sebagai Tiang Negara” adalah kuatkan perempuan agar Negara kokoh dan maju. Bukan salahkan wanita dalam setiap persoalan bangsa. Ingat, laki-laki juga bertanggung jawab atas moralitas bangsa.

Meskipun telat sehari saya ingin mengucapkan Selamat Hari Ibu, eh Perempuan Indonesia. Baik sebagai ibu, nenek, tante, istri, anak, kakak, adik, teman main, teman kerja, sesama Muslim, sesama bangsa Indonesia, dan sesama manusia.

Semoga bangsa ini bisa semakin memperlakukan tiang-tiangnya dengan baik. Aamiin!

Salam damai!

Wallahu Alam bi ash-Shawab...

 

Dr. Nur Rofiah Bil Uzm, M.Sc, Dosen Pascasarjana Perguruan Tinggi Ilmu al-Qur’an (PTIQ) dan Universitas Islam Negeri (UIN) Syarif Hidayatullah, Jakarta. Alumni Universitas Ankara, Turki.

Harakatuna
Harakatuna
Harakatuna.com merupakan media dakwah berbasis keislaman dan kebangsaan yang fokus pada penguatan pilar-pilar kebangsaan dan keislaman dengan ciri khas keindonesiaan. Transfer Donasi ke Rekening : BRI 033901002158309 a.n PT Harakatuna Bhakti Ummat

Mengenal Harakatuna

Artikel Terkait

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Artikel Terbaru

Permohonan Maaf Habib Rizieq Bukti Revolusi Akhlak?

Kelihatannya memang benar, meski tak sepenuhnya setuju, bahwa kedatangan Habib Rizieq, sosok yang disebut sebagai Imam Besar ini, tidak lain sebagai salah satu faktor...

Revolusi Akhlak Butuh Wali Mursyid Bukan Imam Besar

Pidato Rizieq Shihab pada acara Reuni Aksi Bela Islam 212 kemarin, terlihat daya juang Rizieq Shihab mulai melemah. Dari suaranya, seperti orang sedang sakit....

Tidak Ada Toleransi Bagi Teroris

Harakatuna.com. Jakarta - Ketua MPR RI Bambang Soesatyo menegaskan tidak ada toleransi bagi teroris di Poso, Sulawesi Tengah, yang dilakukan kelompok Mujahidin Indonesia Timur...

Hukum Mengakses Wifi Tanpa Izin, Haramkah?

Di zaman serba canggih ini, kebutuhan akan akses internet sangat meningkat. Akses internet telah menjadi kebutuhan pokok yang harus dipenuhi layaknya kebutuhan sandang, papan...

Kampus Harus Berani Suarakan Kewaspadaan Penyebaran Paham Radikal

Harakatuna.com. Medan – Perguruan tinggi dengan para akademisinya aktif menyuarakan kewaspadaan penyebaran paham radikal intoleran serta memberikan pembelajaran literasi digital kepada mahasiswa dan generasi...

Melihat Poros Radikalisme di Tubuh Pendidikan dan Tafsir Remoderasinya

Bukan barang aneh dan baru di tubuh pendidikan tercemari paham radikalisme. Keterlibatan dan bersemayam paham radikal sudah lama dan nampaknya seolah menjadi model di...

Ideologi Teroris dan Cara Memberantasnya

Ideologi teroris dan sikapnya dalam dasawarsa mutakhir ini semakin memiriskan. Pemenggalan demi pemenggalan atas nama agama mereka lakukan. Sungguh begitu banyak contoh untuk dibeberkan atau...

Pandemi Covid-19 Tak Kurangi Ancaman Radikalisme

Harakatuna.com. Jakarta-Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan (Menko Polhukam) Mahfud MD menyebut pandemi virus korona (covid-19) tidak menghentikan ancaman radikalisme dan terorisme. Hal itu terjadi di...