Pendekatan Lunak Agar Terorisme Jinak


0
4 shares

Terorisme adalah musuh bersama. Kebersamaan dengan demikian menjadi kunci penanggulangannya. Kompleksitas dan agresifitas terorisme mesti didekati dengan penanggulangan yang komprehensif mulai pencegahan hingga penindakan. Penindakan saja hanya memangkas sisi permukaan dan sifatnya sesaat. Untuk itu peta jalan pencegahan sebagai prioritas penanggulangan terorisme mesti disiapkan dan dijalankan. Pencepaian targetnya harus jelas meskipun harus memahami butuh waktu tidak singkat.

Pendekatan pencegahan disebut juga dengan istilah soft approach atau pendelatan lunak. Sedangkan penindakan disebut hard approach atau pendekatan keras. Berbeda dengan penindakan yang hanya bida dilakukan pihak berwenang, pendekatan lunak dapat bahkan wajib melibatkan semua pihak atau dengan konsep semesta. Pihak semesta yang penting dilibatkan memberikan dukungan antara lain tokoh agama, tokoh adat, tokoh masyarakat, tokoh perempuan, tokoh pemuda, organisasi kemasyarakatan, dan lainnya.

 

Urgensi Pencegahan

Resolusi Majelis Umum PBB 49/60 tanggal 9 Desember 1994 menegaskan bahwa terorisme sebagai tindakan pidana yang dimaksudkan untuk memprovokasi suatu keadaan teror di masyarakat umum, sekelompok orang atau orang tertentu untuk tujuan politik dalam keadaan apa pun, tidak bisa dibenarkan, apa pun pertimbangan politik, filosofis, ideologis, ras, etnis, agama, atau lainnya yang mungkin digunakan untuk membenarkannya.

Terorisme di seluruh dunia mencapai tingkat tertinggi pada tahun 2016. Kekerasan telah menimbulkan kerugian global 14,3 triliun dolar AS. Jumlah insiden terorisme tahunan telah meningkat hampir tiga kali lipat sejak 2011. Demikian diantara intisari Laporan Freedom House 2017 bertajuk “Populists and Autocrats: The Dual Threat to Global Democracy” pada 31 Januari 2017.

Selanjutnya Institut Ekonomi dan Perdamaian  atau The Institute for Economics & Peace(IEP) juga melaporkan Indeks Terorisme Global (GTI) 2017. Laporannya menyebutkan jumlah korban tewas akibat serangan teroris menurun 22 persen dibandingkan 2014 silam. Irak berada pada peringkat pertama dengan angka tewas 9.765 jiwa serta 2.965 insiden. Sedangkan Indonesia berada pada peringkat ke 42 dengan terjadi 19 insiden menyebabkan 22 tewas dan 35 orang terluka.

Baca Juga:  Mewaspadai Wahabisme di Media Sosial

Statistik di atas memberikan peringatan bahwa terorisme dan radikalisme masih menjadi ancaman global. Penanggulangannya tentu mesti professional dan  proporsional. Alih-alih mengklaim melakukan penanggulangan, jangan sampai justru turut terus menumbuhkan. Atau jangan sampai penanggulangan salah sasaran. Selama ini membuktikan penindakan dengan kekerasan justru membangkitkan kekerasan baru atau lanjutan. Maka satu-satunya jalan adalah pendekatan lunak melalui pencegahan.

Pencegahan dimaksudkan membentengi penyebaran ideologi, menyadarkan kembali individu-individu yang bergabung, hingga menggagalkan upaya eksekusi tindak terorisme dan radikalisme. BNPT sebagai leading sector penanggulangan terorisme telah menampatkan pencegahan sebagai salah satu prioritas. Strategi yang digunakan adalah kontra radikalisasi.  Strategi kontra radikalisasi merupakan upaya melakukan penangkalan paham dan gerakan terorisme kepada masyakat dalam rangka peningkatan kewaspadaan dan daya tahan masyarakat dari pengaruh paham radikal terorisme.

Semesta Mendukung

Pencegahan terorisme membutuhkan dukungan semesta. Dukungan ini tentu tidaklah sulit karena terorisme sudah dianggap musuh semesta. Hanya perlu kesamaan persepsi dan strategi dalam upaya praktisnya. BNPT sudah memasukkan strategi pemberdayaan kekuatan masyarakat sipil (Ormas keagamaan, NGO, lembaga pendidikan, tokoh agama, tokoh adat, generasi muda). Hal ini sudah sejalan dengan konsep semesta, tinggal bagaimana memastikan optimalisasi.

Aspek keterbukaan dan keadilan penting ditekankan dalam menggalang dukungan. Jangan sampai ada pihak-pihak yang distigmakan negatif terkait sumber terorisme. Jika ada indikasi oknum penting konfirmasi langsung. Hal-hal yang masih belum mendapatkan kesepakatan penting terus didiskusikan hingga didebatkan secara produktif. Tujuannya agar semua pihak dalam satu frekuensi menjalankan misi pencegahan.

Pihak-pihak terkait juga penting diminta terbuka jika didapatkan laporan atau informasi indikatif. Ego dan sentimen kelompok mesti dihilangkan dan hanya ada satu sentiment yaitu anti-terorisme. Pemerintah  melalui BNPT mesti optimal berfungsi sebagai fasilitator.

Baca Juga:  Radikalisme Agama dan Politik

Bantuan intelejen mutlak diperlukan termasuk dalam pencegahan. Informasi valid penting disuplay kepada semesta yang mendukung secara proporsional sesuai kebutuhan. Kerjasama internasional juga mesti diintensifkan dalam posisi kesetaraan dan berprinsip politik luar negeri bebas aktif.

Pemerintah penting membuktikan upaya-upaya serius guna menghidari tudingan orientasi proyek. Pembuktian akan menjadi kunci dukungan semesta dapat massif dan sistematis. Masifnya dukungan semesta menjalankan pendekatan lunak merupakan kunci menjinakkan terorisme dan radikalisme di nusantara.

RIBUT LUPIYANTO, Deputi Direktur  C-PubliCA (Center for Public Capacity Acceleration).


Like it? Share with your friends!

0
4 shares

What's Your Reaction?

Tidak Suka Tidak Suka
0
Tidak Suka
Lucu Lucu
0
Lucu
Sedih Sedih
0
Sedih
Terkejut Terkejut
0
Terkejut
Wow Wow
0
Wow
Bingung Bingung
0
Bingung
Marah Marah
0
Marah
Suka Suka
0
Suka
Harakatuna

Harakatuna merupakan media dakwah yang mengedepankan nilai-nilai toleran, cerdas, profesional, kritis, faktual, serta akuntabel dengan prinsip utama semangat persatuan dan kesatuan bangsa yang berdasar pemahaman Islam: rahmat bagi semua makhluk di dunia.