Menag: Isu Besar Pendidikan Islam adalah Ekstremisme


0
3 shares
NU Online

 Harakatuna.com. Jakarta. Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin menilai isu terbesar yang dihadapi pendidikan Islam adalah ekstremisme. Sebab perilaku tersebut dapat mengancam keberagaman dan nasionalisme.

“Saat ini mulai muncul upaya secara ekstrem dalam memahami nilai Islam oleh satu kelompok tertentu yang ultra konservatif,” kata Lukman di Hotel Mercure sebagaimana dilansir Viva, Ancol, Jakarta, Rabu 14 Maret 2018.

Ia mengatakan kelompok tersebut hanya memahami dalil-dalil secara tekstual semata dengan mengabaikan konteks. Sehingga mereka cenderung tidak menerima penafsiran dan kondisi kontekstual.

“Sementara di kutub yang lain begitu liberal mendewakan nalar dan mengabaikan teks. Dua kutub ini dibenturkan sehingga terjadi konflik atas nama agama di negara ini. Untuk itulah semua pendidik agama Islam harus menjadi agen penjaga moderasi,” kata Lukman.

Ia menambahkan perlu juga untuk membangun, menjaga, dan merawat kesadaran bahwa beragama adalah juga ber-Indonesia dan sebaliknya. Sehingga, sebagai Muslim harus memiliki keyakinan bahwa beragama adalah dalam rangka menjaga kebangsaan.

“Waspadai paham keagamaan yang antikebangsaan. Misalnya yang menganggap menyanyi Indonesia Raya, hormat bendera, atau Pancasila haram,” kata Lukman.

Sebaliknya, ia menambahkan sebagai Muslim juga harus menolak regulasi yang secara esensial melabrak agama.

“Seluruh program, kegiatan, aktivitas yang dikembangkan pendidikan Islam pusat dan daerah harus bisa dijamin program dalam rangka mewujudkan moderasi Islam. Moderat lawan ekstrem. Ekstrem berlebihan. Perlu moderasi,” kata Lukman.

Sumber: Viva.co.id

Baca Juga:  PP Muhammadiyah-PBNU Sepakat Tolak Paham Khilafah

Like it? Share with your friends!

0
3 shares

What's Your Reaction?

Tidak Suka Tidak Suka
0
Tidak Suka
Lucu Lucu
0
Lucu
Sedih Sedih
0
Sedih
Terkejut Terkejut
0
Terkejut
Wow Wow
0
Wow
Bingung Bingung
0
Bingung
Marah Marah
0
Marah
Suka Suka
0
Suka
Harakatuna

Harakatuna merupakan media dakwah yang mengedepankan nilai-nilai toleran, cerdas, profesional, kritis, faktual, serta akuntabel dengan prinsip utama semangat persatuan dan kesatuan bangsa yang berdasar pemahaman Islam: rahmat bagi semua makhluk di dunia.