24.9 C
Jakarta

Penguatan Literasi Mampu Cegah Hoaks dan Provokasi di Medsos

Artikel Trending

Revolusi Akhlak Butuh Wali Mursyid Bukan Imam Besar

Pidato Rizieq Shihab pada acara Reuni Aksi Bela Islam 212 kemarin, terlihat daya juang Rizieq Shihab mulai melemah. Dari suaranya, seperti orang sedang sakit....

Ampuhnya Doa Orang Puasa

Berbicara tentang manjurnya doa orang puasa sejenak kita akan langsung tertuju pada sebuah hadis dalam Sunan Ibnu Majah yang diriwayatkan oleh Abdullah bin Amr...

Hukum Menyimpan Tali Pusar Bayi Menurut Islam

Tali pusar adalah jalan yang menghubungkan antara ibu dan bayinya ketika masih dikandungan. Tali pusar ini berfungsi untuk menyalurkan makanan dan oksigen dari ibu...

Makna Rahmat dalam Al-Qur’an Al-Karim

Rahmat terdiri dari tiga huruf râ’, hâ’, dan mîm. Menurut Ibnu Faris dalam Maqâyîs al-Lughah setiap kata Arab yang berakar dari tiga huruf râ’,...

Habib yang Menjamur

Dulu, saat saya kecil, di jalan-jalan tidak pernah terpampang baliho. Suasana damai sekali, bahkan tatkala gaduh pun, ya, paling itu karena persoalan biasa. Tidak...

Wudhu Menurut aL-Qur’an dan Sunah

Wudhu merupakan ritual penting dalam Islam untuk menjaga kesucian dalam beribadah. Perintah dan dasar landasan berwudhu berangkat dari firman Allah swt dalam QS al-Maidah...

Presiden Soekarno, Waliyul Amri Dhoruri Bi-Syaukah

Presiden Soekarno, Waliyul Amri Dhoruri Bi-Syaukah Usai Kuliah Subuh, para santri yang menonton tayangan Khazanah dari sebuah stasiun televisi terlibat kegaduhan karena saling berkomentar tentang...

Apa Itu MaʻRûf dan Apa Itu Munkar

Kedua kata maʻrûf dan munkar merupakan kata yang berasal dari bahasa Arab. Kemudian keduanya diserap ke dalam bahasa Indonesia. Sehingga penulisan keduanya dalam Kamus...

Harakatuna.com. Jakarta – Tingkat literasi masyarakat di Indonesia masih tergolong rendah, sementara serbuan informasi dari teknologi dan komunikasi saat ini sangatlah kuat. Salah satu dampak dari minimnya literasi masyarakat di media sosial adalah munculnya efek negatif seperti suburnya hoaks, fitnah, ujaran kebencian dan provokasi. Dalam rangka cegah hoaks yang memecah belah bangsa masyarakat perlu penguatan literasi damai.

Pengamat media sosial (medsos) Dr. Rulli Nasrullah, M.Si mengatakan bahwa medsos dapat menjadi alat yang luar biasa untuk menggerakkan massa. Apalagi dengan makin maraknya kecenderungan provokasi di medsos menjadi semakin liar. Ironisnya, masyarakat banyak yang tidak sadar dengan disinformasi di medsos.

”Saya pikir memang perlu kebijaksanaan yang luar biasa untuk menyikapi realitas yang ada di medsos. Karena biasanya yang memprovokasi itu sering memotong-motong realitas yang ada, jadi tidak secara utuh informasi itu disampaikan,” ujar Dr. Rulli Nasrullah, M.Si di Jakarta, Kamis (5/11/2020).

Salah satu disinformasi yang kini sedang ramai adalah adalah pernyataan Presiden Prancis Emmanuel tentang Islam dan terorisme memunculkan gelombang kecaman yang luas di medsos. Bahkan di negara-negera Islam, termasuk Indonesia, pernyataan itu memicu untuk memboikot produk Prancis dan berbagai provokasi lainnya.

Oleh sebab itu Rulli menegaskan bahwa dalam menggunakan medsos itu seseorang haru selalu cegah hoaks dan tidak boleh emosi. Karena penyebab berkembangnya hoaks, radikalisme dan terorisme di medsos salah satunya adalah karena emosinya dimainkan oleh para provokator. Rulli mengingatkan, ketika melihat sebuah foto, atau sebuah pernyataan untuk jangan buru-buru langsung ditafsirkan.

”Kita tunggu dulu, ditanyakan dulu kepada orang yang lebih ahli. Sehingga kita bisa melihat konten itu sebenarnya maksudnya seperti apa. Saya melihat ini yang dimainkan oleh pihak-pihak ketiga yang tidak bertanggung jawab untuk memainkan isu-isu seperti itu,” tuturnya.

Pria yang juga merupakan Dosen Magister Ilmu Komunikasi di IISIP Jakarta ini menyampaikan bahwa dari pengalamannya selama menjadi tim literasi digital di Kominfo dan Kemdikbud, ia dan timnya telah banyak melakukan promosi dan diseminasi informasi. Tetapi pada akhirnya, itu semua kembali kepada kedewasaan masing-masing pengguna medsos.

”Saya melihatnya yang kena hoaks itu tidak hanya masyarakat biasa, ada seorang Profesor, ada seorang guru besar, ada tokoh pers juga bahkan pernah ikut menyebarkan hoaks juga. Dan itu menjadi persoalan karena memang kembali ke si penggunanya itu sendiri,” terangnya.

Ia berharap agar masyarakat tidak menelan mentah-mentah informasi yang ada sehingga mampu cegah hoaks sejak dini. Kemudian media massa mainstream juga harus ikut berperan. Karena menurutnya, media massa apapun saat ini pasti memiliki medsos. Kalau di media saluran utamanya seperti koran, tv, radio tapisan (filternya) sudah banyak, tapi menurutnya kadang-kadang di medsos ini mereka main retweet saja.

”Nah seringkali persoalannya lebih kepada mereka memiliki medsos yang beberapa case memang sering ngeshare, sering ngetweet berita-berita atau fakta-fakta yang cenderung hoaks tanpa dicek lebih jauh terlebih dahulu,” jelasnya.

Rulli menyebut, media sebagai pilar keempat demokrasi selain bertugas mengungkapkan kebenaran, tetapi disisi yang lain juga media massa  harus menekan agar disinformasi, hoaks dan berita yang misleading itu tidak sampai tersebar lebih jauh.

”Media massa harus memastikan bahwa semua sumbernya terutama sumber-sumber yang berasal dari internet dan medsos itu harus dipastikan kebenarannya,” tukasnya.

Oleh karena itu ia mengingatkan agar jangan sampai karena alasan harus mengejar waktu cepat tayang kemudian media massa tidak melakukan konfirmasi maupun cek dan ricek. Karena hal seperti itulah fakta yang tidak benar itu akhirnya menjadi terpublikasikan.

”Jadi selain membuat pemberitaan ataupun konten untuk dipublikasikan. Tetapi media massa juga harus mempertanggung jawabkan konten itu,” ujarnya.

Selain itu Rulli menyebut peran tokoh masyarakat juga penting untuk melawan hoaks dan provokasi di medsos ini. Maka menurut Rulli, para tokoh masyarakay harus memperhatikan apa-apa saja yang bisa dia publikasikan, apa-apa saja yang bisa dia sampaikan, agar jangan sampai memicu gerakan-gerakan destruktif lebih lanjut yang berhubungan dengan hoaks maupun radikalisme ini.

”Dalam teori komunikasi juga, publik figure, tokoh masyarakat seringkali menjadi seseorang yang dekat dengan masyarakat itu sendiri. Sehingga semua pernyataannya kerap lebih dipercaya oleh masyarakat dibandingkan dengan informasi yang disebarkan oleh media,” tukas Rulli.

Rulli menyampaikan bahwa tokoh masyarakat harus benar-benar bisa memilih dan memilah mana informasi yang hoaks dan mana informasinya yang benar. Kemudian dia juga harus bertanggung jawab sebelum mempublikasikan informasi yang dia miliki ke media massa ataupun medsos.

”Tokoh masyarakat harus turut aktif menghentikan penyebaran-penyebaran konten hoaks dan radikalisme. Dan secara aktif juga melakukan antisipasi di medsos sebelum membuat suatu pernyataan,” pungkasnya.

 

Harakatuna
Harakatuna
Harakatuna.com merupakan media dakwah berbasis keislaman dan kebangsaan yang fokus pada penguatan pilar-pilar kebangsaan dan keislaman dengan ciri khas keindonesiaan. Transfer Donasi ke Rekening : BRI 033901002158309 a.n PT Harakatuna Bhakti Ummat

Mengenal Harakatuna

Artikel Terkait

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Artikel Terbaru

Ustadz Maaher dan Tren Ceramah Hinaan

Ustadz Maaher at-Thuwailibi, sebutan ustadz milenial dengan nama lengkap Soni Eranata yang memiliki banyak followers, mulai dari Instagram, Twitter bahkan Facebook. Ini baik, sebab...

Memanas, Iran Akan Serang Pangkalan Israel di Luar Negeri

TEL AVIV - Rezim Zionis Israel mulai khawatir bahwa kepentingan pangkalan Israel di luar negeri akan jadi target yang diserang Iran. Kekhawatiran muncul setelah...

Ulama Harus Tunjukkan Sikap dan Perilaku yang Baik

Harakatuna.com. Jakarta - Dakwah hakikatnya adalah mengajak kepada kebaikan, maka mengajak kepada kebaikan harus dengan cara yang baik. Seperti itulah metode yang dilakukan para...

Tiga Amal Saleh Yang Menyelamatkan Anda

Dalam sebuah hadis yang yang riwayatkan oleh Bukhori dan Muslim terdapat sebuah kisah yang menakjubkan. Yaitu selamatnya tiga orang yang terjebak dalam gua lantaran...

Gabungan TNI dan Polri Tangkap Kelompok Teroris MIT di Kabupaten Sigi

Harakatuna.com. Sigi - Hingga sepekan pascaserangan terorisme di Desa Lemban Tongoa, Kabupaten Sigi, aparat gabungan TNI dan Polri mengintensifkan pengejaran kelompok teroris MIT. Tak hanya...

Agar Tidak Bosan Saat Menulis

Writer’s block, sebuah istilah yang diperkenalkan oleh psikoanalis Edmund untuk menggambarkan keadaan penulis yang tidak bisa menggambarkan apapun dalam tulisannya. Situasi seperti ini hampir...

Islam Otentik Menolak Separatisme

Usaha membendung arus separatisme dan radikalisme  tidak bisa dilakukan hanya dengan menolak paham separatisme radikal atau menangkap pelaku teror. Melainkan memerlukan sebuah aksi pemerintah...