Kuasa Dosen Memberi Nilai kepada Mahasiswa


Yudisium adalah saat menegangkan bagi sebagian mahasiswa, soalnya yang sebagian lagi santai. Karena yudisum adalah waktu untuk mengetahui berapa nilai yang kita peroleh selama 1 semester menempuh perkuliahan. Yang dapet nilai / IP bagus pasti seneng dan santai, tapi yang nilai / IP-nya turun atau malah dapat nilai C dalam salah satu matkul aduh galaunya. Yang lebih ironi kalau tau temen yang jarang masuk sering tipsen alias titip absen malah dapet nilai B, aduh galaunya plus plus deh.

Kadang gak ngerti dengan sistem yang diterapkan setiap dosen untuk memberi nilai. Yang rajin, yang pernah masuk, yang gak pernah telat kadang dapet C atau parahnya lagi malah gak dapet nilai, gak dikasih nilai. Yang sering telat, jarang masuk matkul, sering tipsen malah dapet nilai bagus. Nilainya malah B, nilai B aja bikin iri, bikin protes, apalagi dapet nilai A naik pitam bisa-bisa nih.

Ketika udah ngedumel dan curhat-curhat sama temen, tibalah waktunya ngehubungin dosen yang bersangkutan untuk meminta pertanggung jawaban dan tanya salah kita apa sampai dapet nilai segitu. Disitulah dosen mengeluarkan jurus hilang tanpa bayangan. Tiba-tiba hilang entah kemana. Di whatsApp gak dibales, boro-boro dibales di-read aja nggak tapi online. Ketika ditemenin di kampus dosenya gak ada, padahal udah ditungguin dari pagi sampe sore gak nongol-nongol juga. Kalau kayak gini udah sebel tambah sebel lagi.

Kalau kata temen-temen, nilai yang kurang memuaskan atau malah gak keluar nilainya itu disebabkan karena kurang dekatnya dengan dosen, kurang caper sama dosen. Katanya temen-temen juga kalau mau dapet nilai yang kayak ‘dia’ harus dikenal dulu sama dosenya.

Memang tidak semua dosen seperti itu tapi pasti ada dosen yang seperti itu, kalau udah nemu dosen yang kayak gitu aduh udah tinggal doa aja, doa yang kenceng moga aja lulus, gak dapet C, dapet B aja udah syukur Alhamdulillah. Memang sulit membak dosen seperti itu, dibilang pelit juga pelit, dibilang murah nilai ya murah nilai (bagi yang dapet hoki) ngasih nilai udah kayak ngocok undian aja.

Baca Juga:  Roger Bacon dan Ketertarikannya pada Metode Ilmiah Islam

Memang pada kenyataannya ada saja beberapa mahasiswa yang cuek malah tidak peduli dengan sebuah nilai ataupun mengabaikannya. Tapi pasti banyak mahasiswa rajin yang memperdulikan nilai malah takut dengan nilai C, C saja takut apalagi D, malah malah gak lulus, atau malah gak keluar nilai.

Malah jadi kepikiran kann. Kalua sudah seperti ini semoga para dosen yang seperti itu bias memiliki sikap yang adil dan harus mengundakan kekuasaan sebagai dosen untuk memberi nilai dengan sebenar benarnya, karena setiap nilai yang diberikan kepada para mahasiswa aka nada pertanggung jawabannya nanti jika mereka memasuki dunia kerja jangan sampai nilai A tapi kemampuan C. atau malah kebalikan nilai C tapi kemampuan A. karena yang sebenar benarnya sangat penting atas sebuah nilai adalah nanti jika memasuki dunia kerja.

Solusi terbaik dan satu satunya adalah mendoakan dosen tersebut semoga cepat sadar dan dapet bijak dalam menilai/memberi nilai kepada mahasiswa sesuai dengan kemampuan mahasiswa tersebut. Semoga juga dosen tersebut tidak mengeluarkan jurus menghilang tiba-tiba ketila Yudisium supaya dapat menjelaskan kepada mahasiswa bersangkutan mengapa mendapat nilai tersebut. Tidak lupa juga dosen tersebut memiliki umur yang panjang. Heheyy..

*Oleh:  Hilda Pradina.


Like it? Share with your friends!

What's Your Reaction?

Tidak Suka Tidak Suka
0
Tidak Suka
Lucu Lucu
2
Lucu
Sedih Sedih
0
Sedih
Terkejut Terkejut
0
Terkejut
Wow Wow
0
Wow
Bingung Bingung
0
Bingung
Marah Marah
0
Marah
Suka Suka
0
Suka
Harakatuna

Harakatuna merupakan media dakwah yang mengedepankan nilai-nilai toleran, cerdas, profesional, kritis, faktual, serta akuntabel dengan prinsip utama semangat persatuan dan kesatuan bangsa yang berdasar pemahaman Islam: rahmat bagi semua makhluk di dunia.