25.6 C
Jakarta
Array

Khilafah Yang Dipaksakan

Artikel Trending

Khilafah Yang Dipaksakan
Dengarkan artikel ini
image_pdfDownload PDF

Khilafah Yang Dipaksakan

Oleh: Muhammad Makmun Rasyid*

Dahulu engkau menganggap gerakanmu dijustifikasi dan bisa dicantolkan ke Al-Qur’an. Namun saat dibuktikan bahwa Qur’an tidak bicara sama sekali sistem negara melainkan hanya pola, engkau berkilah bahwa Qur’an tidak saja ditafsirkan dengan Qur’an.

Dulu engkau berbicara sunnah mewajibkannya, sebagai tahapan kedua dari proses mengambil istinbath hukum, namun saat dibuktikan bahwa sunnah hanya berbicara tidak mewajibkan. Engkau berkilah, bahwa kesimpulan tidak saja diambil setelah melewati proses keduanya.

Dulu engkau berbicara bahwa Ijma’ sahabat mewajibkannya, sebagai tahapan ketiga yang dalam Ushul fikih berada di posisi ketiga, namun saat dibuktikan bahwa Ijma’ sahabat tidak mewajibkannya. Engkau pun berkilah bahwa masih ada cara lain untuk mengambil sebuah kesimpulan, yakni Qiyas.

Dulu engkau mengatakan bahwa dengan yang “muttafaq alaih” bisa dijadikan dalil untuk menggaungkan konsepmu. Namun saat dibuktikan tidak ada, engkau berkilah bahwa masih ada ijtihad. Dan begitu seterusnya.

Aku yang bagaimana atau engkau yang bagaimana. Aku yang mengambil semauku atau engkau yang mengambil semaumu.

*Penulis buku best seller HTI, Gagal Faham Khilafah

 

 

Harakatuna
Harakatuna
Harakatuna.com merupakan media dakwah berbasis keislaman dan kebangsaan yang fokus pada penguatan pilar-pilar kebangsaan dan keislaman dengan ciri khas keindonesiaan. Transfer Donasi ke Rekening : BRI 033901002158309 a.n PT Harakatuna Bhakti Ummat

Mengenal Harakatuna

Artikel Terkait

Artikel Terbaru