32.2 C
Jakarta

Boy Rafli Sebut Teroris Itu Ada, Tapi Tidak Besar

Artikel Trending

AkhbarNasionalBoy Rafli Sebut Teroris Itu Ada, Tapi Tidak Besar
Dengarkan artikel ini
image_pdfDownload PDF

Harakatuna.com. Jakarta – Teroris sudah pasti radikal, tapi radikal belum tentu teroris. Tak sedikit, ajaran agama, dibumbuhi dengan doktrin radikal. Alhasil, banyak gerakan radikalisme berjalan atas nama agama tertentu. Karena itu, Badan Nasional Penanggulangan Teroris (BNPT) RI berusaha menekan doktrin itu di tengah masyarakat Indonesia.

“Potensi teroris itu ada. Tapi tidak besar. Karena mayoritas bangsa kita ini cinta damai, cinta NKRI.Tapi yang minoritas ini harus di antisipasi. Jangan sampai kelompok teroris ini mempengaruhi anak muda kita,” kata Kepala BNPT RI Komjen Pol Boy Rafli Amar, Sabtu (29/10/2022).

BNPT terus melakukan identifikasi gerakan tersebut. Hanya saja, radikalisme terus bergerak. Mencari pendukung dan pengikut. Dari ajaran yang mereka berikan, dapat mengikis nilai nasionalisme. “Jadi seperti virus, menyebabkan intoleran, radikal ini tidak boleh begitu saja di abaikan,” tegasnya.

Sehingga, jika tidak waspada, masyarakat Tanah Air akan anti nasionalisme. Bangsa Indonesia dilahirkan sebagai pejuang. Bahkan, banyak pejuang NKRI dari Surabaya. Karena itu, ia meminta agar jiwa pejuang dari para pahlawan itu ada dalam jiwa pemuda di kote tersebut, untuk melawan doktrin radikal.

BACA JUGA  BNPT Ingatkan Ancaman Gerakan Radikalisme Jelang Pemilu 2024

Ia mengakui jika doktrin tersebut banyak mengatasnamakan agama. Karena itu, ia bekerjasama dengan tokoh agama yang mewariskan prinsip hubbul wathon minal iman. “Karena hari ini kita bertarung dengan ideologi-ideologi lain. Apalagi, era semakin terbuka, era sosial media, era globalisasi,” terangnya.

Pendapat serupa juga diberikan tokoh nasional Dahlan Iskan. Menurutnya, terorisme merupakan ancaman paling tinggi. Juga sangat menakutkan orang banyak. Sehingga, itulah yang harus dihilangkan.

“Isu terorisme ini harus all out. Karena ini menimbulkan ketakutan yang meluas dan itu mengganggu pembangunan negara untuk menjadi negara maju. Karena terorisme itu yang paling mengganggu perencanaan kemajuan sebuah negara” tegasnya.

Ahmad Fairozi
Ahmad Fairozihttps://www.penasantri.id/
Mahasiswa UNUSIA Jakarta, Alumni PP. Annuqayah daerah Lubangsa

Mengenal Harakatuna

Artikel Terkait

Artikel Terbaru