25.5 C
Jakarta

Bentuk Negara dan Nasionalisme Kita

Artikel Trending

Ampuhnya Doa Orang Puasa

Berbicara tentang manjurnya doa orang puasa sejenak kita akan langsung tertuju pada sebuah hadis dalam Sunan Ibnu Majah yang diriwayatkan oleh Abdullah bin Amr...

Bullshit Para “Pembela” Islam

Sejak Ahok jadi Gubernur DKI Jakarta, Rabu, 19 November 2014, para pembela Islam tidak bisa hidup tenang sampai hari ini. mereka semakin radikal. Radikalisme...

Daftar Daerah yang Tegas Menolak Kehadiran Rizieq Shihab dan FPI

Gelombang penolakan atas keberadaan organisasi Front Pembela Islam menjalar kemana-mana, utamanya pasca kedatangan Rizieq Shihab ke Indonesia dari pelariannya atas kasus hukum yang menimpa....

Memberantas FPI, Memberantas Pembising Negeri

Sejumlah anggota TNI berseragam lengkap mendatangi Markas DPP Front Pembela Islam (FPI) di Petamburan, Jakarta Pusat, pada Kamis (19/11) lalu. Mereka menurunkan baliho Habib...

Budaya Akademik dan Etos Kerja Dalam Islam

Islam sebagai agama yang kaffah tentu mengatur secara komprehensif segala aktifitas manusia dari mulai bangun tidur samapai tidur kembali. Sebagai agama yang kaffah, Islam...

Jangan Sampai Mendewa-dewakan Mereka yang Mengaku Keturunan Nabi

Gelar “habib” (jamaknya “habaib”) menjadi pembeda antara keturunan Nabi Saw. dan selain beliau. Sakralitas gelar habib tak kalah menarik dibandingkan dengan predikat nabiyullah yang...

Kembalinya Riziq Shihab Sinyal Merebaknya Nalar-Sikap Kekerasan?

Kembalinya Riziq Shihab menandakan bangkitnya “islamisme”. Betapa tidak, kita semua telah mengerti bahwa jejak dan rekam Riziq sebagai imam besar Front Pembela Islam, sering...

Revolusi Akhlak HRS vs Revolusi Akhlak Syekh Abu ‘Ala ‘Afifi

Era pandemi Covid-19 hingga menjelang akhir tahun 2020 ini belum nampak akan berakhir. Meskipun adanya perubahan, situasi dan kondisi saat ini pasca pulangnya Habib...
Judul Buku: Nasionalisme dalam Dinamika Ketahanan Nasional, Penulis: Aramaidy Armawi, Jumlah Halaman: 200 halaman, Penerbit: UGM Press, Tahun Terbit:  2019, Peresensi: M. Nur Faizi.

Banyak yang menganggap nasionalisme adalah titik awal kehancuran agama. Misalnya kehancuran Turki Utsmani dalam mempertahankan khilafah Islamiyah akibat kepentingan politik Arab dengan Inggris. Walaupun dalam keadaan sebenarnya, Arab tidak terlibat dalam kolonialisme Inggris. Pun ada yang mengaitkan kebobrokan nasionalisme dengan konsep demokrasi. Dimana konsep tersebut tidak relevan untuk membangun jalinan persatuan umat Islam secara keseluruhan. Islam akan bersatu dengan konsep khilafah Islamiyah.

Padahal historitas nasionalisme telah berulang kali dipraktikkan. Dalam sejarah Islam, Nabi Muhammad berulang kali berjuang untuk menyebarkan kebaikan ke kampung halamannya. Walaupun pada akhirnya, beliau harus hijrah ke Madinah. Namun setelah membangun pondasi yang kuat, beliau kembali untuk menyelamatkan seluruh warga Makkah dari jilatan api neraka.

Tidak ketinggalan, para pahlawan telah mempersembahkan jiwa raganya demi kecintaan mereka pada negara. Tidak peduli bahaya apa yang akan mereka hadapi, demi kemerdekaan Indonesia mereka mempertaruhkan semuanya. Bentuk kecintaan inilah yang mampu melerai kontak senjata antara pihak penjajah dan warga. Lebih dari itu, masyarakat Indonesia bisa tersenyum lega atas kemerdekaannya.

Pengkiasan nasionalisme adalah sumber daya dan kekayaan alam. Maka nasionalisme akan berjalan bila dimaknai sebagai bentuk cinta tanah air dan bangsa. Dengan begitu, nasionalisme akan berjalan beriringan dengan tegaknya syariat Islam di Indonesia [hlm. 11].

Anggapan nasionalisme merusak kesatuan agama disinyalir karena wujud nasionalisme yang memisahkan seluruh umat ke dalam kecintaan mereka pada negara. Pada akhirnya muncul persaingan antara satu negara dengan negara lain. Terjadi perebutan posisi di podium teratas. Sehingga tak jarang menimbulkan pertengkaran yang berakibat langsung pada perpecahan itu sendiri.

Ketakutan ini terkumpul pada dua paham, yaitu xenophobia dan chauvinisme. Xenophobia adalah kecenderungan suatu negara menganggap rendah kebudayaan negara lain. Sedangkan chauvinisme adalah paham yang mengunggulkan bangsanya sendiri, namun menganggap rendah kebudayaan bangsa lainnya. Kedua paham ini telah melahirkan dampak yang luar biasa, yaitu sumbangsihnya pada perang dunia [hlm. 32].

Raup inginkan kuasa tunggal lahirkan benih-benih penindasan pada negara yang dianggap pengganjal. Italia lahir dengan fasismenya, Jerman yang begitu bangga dengan bangsa Arya, dan Jepang dengan Hakko Ichiu melahirkan suatu perkumpulan yang ingin membangun kesejahteraan di atas penderitaan bangsa lainnya. Maka sistem inilah yang ingin dirubah oleh pentolan gerakan khilafah Islamiyah, semisal HTI.

Gagasan dan narasi yang mereka bangun selintas tidak bertentangan. Akan tetapi, apabila kita jernih melihat ke dalam, maka akan ditemukan bahwa wujud khilafah Islamiyah sebenarnya juga menyangkut paham xenophobia dan chauvinisme [hlm. 72]. Dimana mereka akan menjadikan Islam sebagai agama kuat, dengan menginjak-nginjak harga diri dari agama lainnya.

Jelaslah cara seperti ini tak ubahnya memetakan peperangan ke dalam peta agama. Seluruh dunia akan saling bertarung di atas panji agamanya masing-masing. Hal ini tentu saja akan menciptakan kekaburan pandangan umat manusia terhadap agama. Manusia akan cenderung menganggap agama sebagai penghalang terhadap laku persatuan dan keamaan. Dan lama kelamaan agama akan ditinggalkan karena sistemnya yang terus mengancam kerukunan umat manusia.

Oleh karena itu, sebenarnya ada tata letak penyelesaian masalah yang harus diperhatikan. Tidak boleh memutus suatu masalah dengan memaksa ideologi pribadi masuk ke dalam solusi. Seperti halnya penyelesaian masalah nasionalisme dengan memaksakan solusi khilafah Islamiyah masuk ke dalamnya.

Nasionalisme adalah konsep yang bagus diterapkan pada negara. Nasionalisme akan melahirkan perlombaan menuju kesejahteraan bagi semua negara di dunia. Fastabiqul khairat (berlomba-lomba dalam berbuat kebaikan) itulah yang nantinya akan terjadi. Semua negara akan memaksimalkan potensi negara demi terwujudnya tatanan kesejahteraan bagi seluruh rakyatnya.

Namun iklim politik dalam menjalankan kesejahteraan harus diperbaiki. Tidak selamanya dalam menggalang kesejahteraan, negara-negara di dunia menenggelamkan negara lainnya dalam kebobrokan. Yang sering terjadi, timbulnya kerjasama yang ikut mempererat tali kemanusiaan antar negara. Dengan adanya kerjasama tersebut, semua negara akan terlibat komunikasi yang mengantarkan mereka bersama-sama menuju kesejahteraan.

Sistem nasionalisme tidak keliru, melainkan orang-orang yang menjalankannyalah yang salah menafsirkan arti nasionalisme tersebut. Mereka membangun sistem nasionalisme atas dasar kerakusan dan ketamakan. Mereka tidak melibatkan unsur gotong royong dan kebersamaan dalam upaya pembangunan iklim kesejahteraan.

Maka di sinilah tugas seluruh elemen bangsa untuk bersama-sama membangun sistem nasionalisme yang optimal. Tidak menghakiminya atas dasar identitas pribadi yang justru ikut memperkeruh permasalahan. Ikut berperan aktif dalam setiap pergerakan. Kemudian melakukan penyadaran atas pentingnya kebersamaan dan sikap gotong royong dalam membangun kecintaan.

M. Nur Faizi
M. Nur Faizi
Mahasiswa Universitas Islam Negeri (UIN) Sunan Kalijaga, Bergiat sebagai reporter di LPM Metamorfosa, Belajar agama di Pondok Pesantren Hidayatul Mubtadi-ien Yogyakarta.

Artikel Terkait

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Artikel Terbaru

Memberantas FPI, Memberantas Pembising Negeri

Sejumlah anggota TNI berseragam lengkap mendatangi Markas DPP Front Pembela Islam (FPI) di Petamburan, Jakarta Pusat, pada Kamis (19/11) lalu. Mereka menurunkan baliho Habib...

Raja Salman dan Erdogan Buka Babak Baru Melalui Dialog

Harakatuna.com. Ankara - Raja Arab Saudi Salman bin Abdulaziz dan Presiden Turki Tayyip Erdogan sepakat memperbaiki hubungan bilateral dan menyelesaikan berbagai masalah lewat dialog. Kedua pemimpin itu berbicara melalui...

Jangan Sampai Mendewa-dewakan Mereka yang Mengaku Keturunan Nabi

Gelar “habib” (jamaknya “habaib”) menjadi pembeda antara keturunan Nabi Saw. dan selain beliau. Sakralitas gelar habib tak kalah menarik dibandingkan dengan predikat nabiyullah yang...

Bullshit Para “Pembela” Islam

Sejak Ahok jadi Gubernur DKI Jakarta, Rabu, 19 November 2014, para pembela Islam tidak bisa hidup tenang sampai hari ini. mereka semakin radikal. Radikalisme...

Mendewa-dewakan Keturunan Nabi Adalah Perbudakan Spiritual

Harakatuna.com. Jakarta-Sebutan gelar habib kembali diungkit dan menjadi pembicaraan utama akhir-akhir ini. Bahkan, kata habib atau yang dikenal masyarakat sebagai keturunan Nabi Muhammad SAW...

Doa Naik Kendaraan, Arab, Latin dan Terjemahannya

Di zaman modern ini kendaraan berbagai macam ragamnya, dari mulai bus, kereta api, pesawat, motor, bajai dan lain sebagainya. Sedangkan pada zaman dahulu kendaraan...

Harus Ada Program Pendekatan Baru Cegah Intoleransi di Lingkungan Pendidikan

Harakatuna.com. Yogyakarta –Kasus intoleransi di lingkungan pendidikan akhir-akhir sudah sangat meresahkan. Kondisi sangat mengkhawatirkan, apalagi masalah intoleransi adalah momok yang bisa mengancam perdamaian dan...

Revolusi Akhlak HRS vs Revolusi Akhlak Syekh Abu ‘Ala ‘Afifi

Era pandemi Covid-19 hingga menjelang akhir tahun 2020 ini belum nampak akan berakhir. Meskipun adanya perubahan, situasi dan kondisi saat ini pasca pulangnya Habib...