33.4 C
Jakarta

Belajar Mimpi dari “Sang Pemimpi”

Artikel Trending

Memberantas FPI, Memberantas Pembising Negeri

Sejumlah anggota TNI berseragam lengkap mendatangi Markas DPP Front Pembela Islam (FPI) di Petamburan, Jakarta Pusat, pada Kamis (19/11) lalu. Mereka menurunkan baliho Habib...

Ampuhnya Doa Orang Puasa

Berbicara tentang manjurnya doa orang puasa sejenak kita akan langsung tertuju pada sebuah hadis dalam Sunan Ibnu Majah yang diriwayatkan oleh Abdullah bin Amr...

Hukum Menyimpan Tali Pusar Bayi Menurut Islam

Tali pusar adalah jalan yang menghubungkan antara ibu dan bayinya ketika masih dikandungan. Tali pusar ini berfungsi untuk menyalurkan makanan dan oksigen dari ibu...

Bullshit Para “Pembela” Islam

Sejak Ahok jadi Gubernur DKI Jakarta, Rabu, 19 November 2014, para pembela Islam tidak bisa hidup tenang sampai hari ini. mereka semakin radikal. Radikalisme...

Daftar Daerah yang Tegas Menolak Kehadiran Rizieq Shihab dan FPI

Gelombang penolakan atas keberadaan organisasi Front Pembela Islam menjalar kemana-mana, utamanya pasca kedatangan Rizieq Shihab ke Indonesia dari pelariannya atas kasus hukum yang menimpa....

Rizieq Shihab Mati Langkah?

Pesta penyambutan kepulangan Rizieq Shihab berubah menjadi bencana bagi masa depan perjuangan politik Rizieq Shihab dan kawan-kawan. Belum genap satu bulan menginjak kaki di...

Budaya Akademik dan Etos Kerja Dalam Islam

Islam sebagai agama yang kaffah tentu mengatur secara komprehensif segala aktifitas manusia dari mulai bangun tidur samapai tidur kembali. Sebagai agama yang kaffah, Islam...

Jangan Sampai Mendewa-dewakan Mereka yang Mengaku Keturunan Nabi

Gelar “habib” (jamaknya “habaib”) menjadi pembeda antara keturunan Nabi Saw. dan selain beliau. Sakralitas gelar habib tak kalah menarik dibandingkan dengan predikat nabiyullah yang...

Setelah Laskar Pelangi diluncurkan dan booming, terbitlah novel Andrea Hirata berikutnya berjudul Sang Pemimpi. Jika Laskar Pelangi berkisah tentang sepak terjang hidup Andrea: belajar bersama para Laskar Pelangi, berguru kepada Bu Muslimah dan Pak Harfan di Sekolah Muhammadiyah Belitong, dan pengalaman cintanya bersama A Ling, Sang Pemimpi—buku kedua tetralogi Laskar Pelangi—berkisah tentang perjalanan Andrea berikutnya, baik dalam menempuh pendidikan maupun kisah cintanya.

Dalam novel ini Andrea mengisahkan perjalanan hidupnya, bukan bersama dua guru favorit di Sekolah Muhammadiyah dan para Laskar Pelangi lagi, tetapi diceritakannya ia bersama teman barunya yakni Arai dan Jimbron. Secara genetik, Arai dan Jimbron berbeda. Arai adalah sepupu Ikal yang jauh, sedangkan Jimbron teman dekat tanpa ikatan famili.

Kedekatan Ikal dengan Arai mencipta hikmah yang dapat dipetik. Ikal dapat belajar tentang arti kemandirian. Disadari mandiri adalah kunci seseorang menjadi dewasa. Arai terbiasa mencari akar banar untuk dijual di pasar. Akar itu dapat dipergunakan untuk menusuk-nusuk insang ikan agar mudah ditenteng pembeli. Dan, ia terbiasa mengambil akar purun, perdu yang tumbuh di rawa-rawa. Akar ini dapat ia jual kepada pedagang kelontong untuk mengikat bungkus terasi. Dialah Arai. Tak terbayang kalo Arai dapat menjadi guru yang mengajari Ikal menjadi orang yang mandiri pula, sekalipun mereka sefamili dan saling berteman.

Perjalanan hidup Jimbron tak kalah mulus. Kendati ia seorang yatim dan patuh atas agamanya yakni Islam, tak membawanya diasuh pendeta agama Katolik yang telaten dan penuh perhatian. Disadari, membudayakan hidup rukun bukanlah berdiri dalam “persamaan”: seagama, sesuku, seras, dan seetnis. Dalam perbedaan pun, manusia diperintahkan—untuk tidak mengatakan “diwajibkan”—hidup saling rukun. Menghindari sikap saling mencela, mencemooh, menindas, dst.

Sikap hidup rukun ini juga diaplikasikan Pendeta Geovanny yang beragama katolik saat mengasuh Jimbron yang jelas-jelas memeluk agama Islam. Pendeta berdarah Italia itu tak sedikitpun bermaksud mengubah keyakinan Jimbron. Dia malah tak pernah telat jika mengantarkan Jimbron mengaji ke masjid.

Ikal, Arai, dan Jimbron punya pengalaman yang sama sejak belajar di SMA Negeri Tanjong Pandan: mereka sama-sama usil hingga bikin Pak Mustar, guru di sekolah tersebut, geram dan marah. Bedanya, mereka tidak semuanya cerdas dan berprestasi. Hanya Ikal dan Arai yang selalu mendapat nilai terbaik di kelas: Ikal berada di peringkat tiga dan Arai ada di peringkat lima. Tapi, Jimbron berada di peringkat dua puluh ke belakang.

Kesamaan yang lain, Ikal, Arai dan Jimbron sama-sama punya mimpi melangit untuk masa depannya. “Pada saat itulah, aku (Ikal), Arai, dan  Jimbron, mengikrarkan suatu harapan yang ambisius: kami ingin dan harus sekolah ke Prancis! Ingin menginjakkan kaki di altar suci almamater Sorbonne, ingin menjelajah Eropa sampai ke Afrika. Begitu tinggi cita-cita itu. Mengingat keadaan kami yang amat terbatas, semua tak lebih dari impian saja. Tapi, di depan tokoh karismatik seperti Pak Balia, semuanya seakan mungkin!” Tulis Andrea Hirata dalam Sang Pemimpi.

“Arai,” lanjut Andrea, “tergeletak di atas selembar tikar purun, dengan seragam sekolah putih abu-abu yang dipakai untuk sekolah dan bekerja. Dia bangun pukul dua pagi untuk memikul ikan. Dia, seperti aku dan Jimbron, tak punya “kemewahan” untuk memperhatikan diri sendiri. Yang tersisa untuk Arai, untuk kami, memang hanya semangat dan mimpi-mimpi.” Keterbatasan ini yang mengajarkan mereka punya komitmen hidup melalui fatwa guru mereka.

Guru, merujuk pada penafsiran sebagian orang berarti “digugu dan ditiru”. Setiap perkataan dan perbuatannya menjadi cermin bagi anak didiknya. Maka, ia tidak boleh terlihat amoral, sehingga menoreh luka di benak anak didiknya. Didik dan ajari mereka dengan sesuatu yang baik agar masa depan mereka terarah dan menjadi generasi ulama atau ilmuwan sejati.

Jangan fatahkan semangat mereka, sehingga mereka jadi pesimis. Motivasi mereka dengan mimpi-mimpi pasti demi kecemerlangan masa depan. Coba Anda lihat bagaimana Pak Balia menyampaikan dengan berapi-api di dapan Ikal dan Arai. Sekalipun perkataan itu seakan mimpi-mimpi muskil. “Jelajahi kemegahan Eropa sampai ke Afrika. Temukan berliannya budaya sampai ke Prancis. Langkahkan kakimu di atas altar suci almamater terhebat tiada tara: Sorbonne. Ikuti jejak-jejak Sartre, Louis Pasteur, Montesquieu, Voltaire. Di sanalah orang belajar science, sastra, dan seni hingga mengubah peradaban.” Kata Pak Balia dalam Sang Pemimpi.

Keseriusan mereka bertiga dalam kemandirian sedikitpun tak mengurangi sikap jujur akan kata nurani mereka. Mereka juga terlena dengan kemegahan cinta. Ikal sejak dari dulu terbius kecantikan A Ling. Nah, Arai pun mabuk meneguk telaga seorang gadis rupawan, yakni Nurmala. Dan, Jimbron yang lugu terketuk hatinya dengan paras Laksmi yang memukau.

Sehingga, pengorbanan meraih cinta semakin membakar semangat jihad mereka. Sebagai misal, Arai yang tanpa perhitungan meluangkan waktunya untuk belajar jampi-jampi menghadirkan cinta kepada seorang musisi hebat, Bang Zaitun.

“Jika bisa memanfaatkannya secara baik, gitar sesungguhnya adalah benda yang besar pengaruhnya dalam kesuksesan romansa,” jelas Bang Zaitun kepada Arai dan Ikal sambil cekikikan.

Tak banyak omong, jampi-jampi yang diajari Bang Zaitun adalah kepandaian memetik gitar. Ya, memetik gitar. Teori ini terbukti kepada Bang Zaitun sendiri; tak sedikit cewek yang nempel sama Bang Zaitun. Seakan-akan ia seperti gula yang dikerubuni semut-semut karena manis.

Mistik mimpi yang seakan-akan absurd bukanlah omong kosong. Di situ ada kekuatan metafisika dan magis sehingga mimpi itu mencipta kenyataan. Demikian mimpi Ikal dan Arai yang terinspirasi dari fatuwah Bak Balia tempo dulu. Mereka lulus beasiswa kuliah di Universite de Paris, Sorbonne, Prancis di antara ribuan pelamar. Almamater altar suci Sorbonne dan menara Eiffel sebagai jantung Paris bukan bayang-bayang lagi bagi mereka. Nyata, benar-benar nyata.

Sang pemimpi bukanlah sang penghayal yang kosong akan makna. Disitulah mimpi-mimpi mereka dipeluk, didengar, dan dilihat Tuhan. Saat mimpi jadi nyata, tanpa terasa mereka berdecak, “Masya Allah!” Silahkan tenunlah sejuta mimpi dari sekarang![]

Khalilullah
Khalilullah
Lulusan Pascasarjana UIN Syarif Hidayatullah Jakarta

Artikel Terkait

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Artikel Terbaru

Muhammad Rizieq Shihab, Quraish Shihab, dan Habib Lutfi

Muhammad Rizieq Shihab semakin viral. Sejak kembalinya dari Arab Saudi, sampai penjemputan, perayaan Maulid Nabi, hingga perayaan nikah anaknya menjadi tilikan banyak orang. Bahkan...

Organisasi Mahasiswa Riau Gelar Aksi Tolak Radikalisme

harakatuna.com. Pekanbaru - Sebanyak 41 Organisasi Kemasyarakatan (Ormas) dan organisasi mahasiswa Riau menggelar aksi damai di depan Kantor Gubernur Riau, Senin (23/11/2020). Dalam aksi...

Rizieq Shihab Mati Langkah?

Pesta penyambutan kepulangan Rizieq Shihab berubah menjadi bencana bagi masa depan perjuangan politik Rizieq Shihab dan kawan-kawan. Belum genap satu bulan menginjak kaki di...

Ulama Austria Minta Aparat Tak Kaitkan Terorisme dengan Agama

Harakatuna.com. WINA -- Saat rasialisme dan diskriminasi terhadap Muslim di Austria melonjak, ulama di negara Eropa memperingatkan pihak berwenang tidak mengaitkan terorisme dengan agama apa pun. Setelah...

Jangan Mudah Menuduh Orang Dengan sebutan Lonte

Kata lonte dalam tradisi masyarakat Indonesia adalah bermakna kasar. Yaitu bermakna sebagai pezina ataupun pelacur. Kata lonte ini kembali viral di media sosial karena...

Lumpuhkan Radikalisme, Munas MUI Usung Tema Islam Wasathiyah

Harakatuna.com. Jakarta - Ketua Umum Majelis Ulama Indonesia (MUI) KH Ma'ruf Amin menyampaikan pidato dalam pembukaan Musyawarah Nasional (Munas) MUI ke-19 di Hotel Sultan,...

Munas MUI ke-X; Saatnya MUI Kembali ke Khittah

Majelis Ulama Indonesia (MUI) tengah melaksanakan pemilihan Ketua Umum MUI baru periode 2020-2025. Pemilihan dilaksanakan pada Musyawarah Nasional (Munas) MUI ke-10 di Hotel Sultan,...