26.3 C
Jakarta

Begini Cara Tangani Anak Terasosiasi Terorisme dan Ekstremisme

Artikel Trending

AkhbarNasionalBegini Cara Tangani Anak Terasosiasi Terorisme dan Ekstremisme
Dengarkan artikel ini
image_pdfDownload PDF

Harakatuna.com. Jakarta – BNPT melatih trainer untuk menangani anak terasosiasi dengan terorisme dan ekstremis kekerasan. Anak-anak kerap menjadi korban dengan direkrut dan dieksploitasi oleh kelompok teroris dan ekstremis kekerasan.

Pelatihan pengembangan kapasitas bertajuk “Training of Trainers dan Lokakarya Pelatihan Penanganan Rehabilitasi dan Reintegrasi Anak yang Terampas Kebebasannya dalam Konteks Terorisme.”

Pelatihan berlangsung di Bogor, 25-29 Juli 2022. Pelatihan dihadiri perwakilan BNPT, Kemenkumham, KPPPA, Densus 88, KPAI, Kementerian Sosial dan organisasi sipil masyarakat.

Dalam pelatihan ini, BNPT menjalin kerja sama dengan UNODC dengan dukungan Uni Eropa. Pada 2021, mereka meluncurkan Program STRIVE Juvenile untuk memperkuat strategi pemerintah dalam upaya penanganan anak yang terasosiasi kelompol terorisme dan ekstremis kekerasan.

Direktur Kerja Sama Regional dan Multilateral BNPT, M Zaim Alkhalis Nasution, menyatakan salah satu tantangan terbesar dalam penanganan anak yang terasosiasi dengan kelompol ekstremisme dan terorisme adalah pelaksanaan reintegrasi.

“Karena itu perencanaan dan pelaksanaan reintegrasi menjadi hal utama dalam kegiatan ini,” kata M Zaim Alkhalish Nasution.

Marc Vierstraete-Verlinde, selaku Counter Terrorism Expert for European Union Delegation to Indonesia and Brunei Darussalam and Mission to ASEAN turut menjelaskan jika dasar utama dalam melakukan rehabilitasi dan reintegrasi adalah pola pikir bahwa anak adalah korban.

Dia menjelaskan,pertama-tama harus berpikir bahwa anak-anak adalah sebagai korban dalam kondisi ini, mereka belum dapat benar-benar memilih apa yang terbaik bagi mereka.

BACA JUGA  Kemkominfo Ajak Generasi Muda Lakukan Kegiatan Produktif dan Cegah Paham Radikalisme

Oleh karena itu, kata dia, harus memberikan kesempatan kedua bagi mereka untuk dapat kita hubungkan dengan orang-orang yang baik dengan norma dan nilai yang baik.

“Tujuannya tentu saja untuk melakukan rehabilitasi dan reintegrasi. Kita harus menggarisbawahi apapun yang kita lakukan adalah untuk kepentingan terbaik bagi anak,” ujarnya.

Untuk kegiatan Training of Trainers, partisipan dibekali berbagai metode untuk mempersiapkan pelatihan bagi orang dewasa terkait dengan pelatihan anak-anak yang dirampas kebebasannya dalam penanggulangan terorisme, baik dari aspek teknis maupun logistik.

Sementara dalam lokakarya pelatihan, selama lima hari peserta berlatih untuk memformulasikan penilaian, perencanaan dan pelaksanaan rehabilitasi dan reintegrasi, serta memperkuat kerja sama antar lembaga.

Kegiatan ini nantinya diharapkan dapat membekali para pemangku kepentingan terkait kemampuan komunikasi yang peka terhadap kebutuhan anak dan gender, memformulasikan penilaian dan  manajemen kasus yang efektif, serta mempersiapkan perencanaan dan pelaksanaan rehabilitasi dan reintegrasi dengan melibatkan seluruh aktor terkait, termasuk keluarga dan masyarakat.

Pelatihan pengembangan kapasitas ini merupakan wujud dukungan UNODC dan Uni Eropa terhadap implementasi Rencana Aksi Nasional tentang Pencegahan dan Penanggulangan Ekstremisme Berbasis Kekerasan yang Mengarah Pada Terorisme (RAN PE) 2020 – 2024 dalam fokus dan strategi untuk mendorong adanya pelatihan khusus di bidang pencegahan ekstremisme kekerasan, mengenai rehabilitasi dan reintegrasi individu, khususnya anak-anak yang terkait dengan kelompok teroris dan ekstremis berbasis kekerasan.

Ahmad Fairozi
Ahmad Fairozihttps://www.penasantri.id/
Mahasiswa UNUSIA Jakarta, Alumni PP. Annuqayah daerah Lubangsa

Mengenal Harakatuna

Artikel Terkait

Artikel Terbaru